Posts from the ‘Franchising’ Category

KONSEP FRANCHISING


dolarKonsep bisnis waralaba (franchise) akhir-akhir ini telah menjadi salah satu trendsetter yang memberi warna baru dalam dinamika perekonomian Indonesia. Setidaknya dalam tiga tahun terakhir, animo masyarakat Indonesia terhadap munculnya peluang usaha waralaba sangat signifikan. Animo ini terefleksi pada dua cermin yakni : jumlah pembeli waralaba dan jumlah peluang usaha (business opportunity) yang terkonversi menjadi waralaba.

Sistem waralaba mulai di Indonesia dikenal pada tahun 1950-an, yaitu dengan munculnya dealer kendaraan bermotor melalui pembelian lisensi. Perkembangan kedua dimulai pada tahun 1970-an, yaitu dengan dimulainya sistem pembelian lisensi plus, yaitu franchisee tidak sekedar menjadi penyalur, namun juga memiliki hak untuk memproduksi produknya. Agar waralaba dapat berkembang dengan pesat, maka persyaratan utama yang harus dimiliki satu teritori adalah kepastian hukum yang mengikat baik bagi franchisor maupun franchisee. Dengan melihat di negara-negara yang memiliki kepastian hukum yang jelas, waralaba berkembang pesat, misalnya di AS dan Jepang.

1.   

DEFINISI

Franchise adalah suatu system distribusi dimana pemlik bisnis yang semi mandiri (terwaralaba) membayar iuran dan royalty kepada induk perusahaan pewaralaba untuk mendapatkan hak menggunakan merek dagang, menjual barang atau jasanya, dan sering kali menggunakan format dan system bisnisnya.

Menurut David J.Kaufmann definisi franchising sebagai sebuah sistem  pemasaran dan distribusi yang dijalankan oleh institusi bisnis kecil(franchisee) yang digaransi dengan membayar sejumlah fee, hak terhadap akses pasar oleh franchisor dengan standar operasi yang mapan dibawah  asistensi franchisor

Menurut Reitzel, Lyden, Roberts & Severance, franchise definisikan sebagai sebuah kontrak atas barang yang intangible yang dimiliki oleh seseorang (franchisor) seperti merek yang diberikan kepada orang lain (franchisee) untuk menggunakan barang (merek) tersebut pada usahanya sesuai dengan teritori yang disepakati.

Menurut dictionary of business terms

1. Suatu izin yang diberikan oleh sebuah prusahaan (franshisor) kepada seorang atau kepada suatu perusahaan (franchisee) untuk mengoperasikan suatu retail, makanan atau supermarket dimana pihak franchisee setuju untuk menggunakan milik franchisor berupa nama, produk, servis, promosi, penjualan, distribusi, metode untuk display dll company support.

2.  Hak untuk memasarkan barang-barang atau jasa perusahaan (co’s goods and services) dalam suatu wilayah tertentu, hak tersebut telah diberikan oleh perusahaan kepada seorang individu, kelompok individu, kelompok marketing, pengecer atau grosir.

3. Franchise adalah hubungan kemitraan antara usahawan yang usahanya kuat dan sukses dengan usahawan yang relative baru atau lemah dalam usaha tersebut dengan tujuan saling menguntungkan, khususnya dalam bidang usaha penyediaan produk dan jasa langsung kepada konsumen.

2.     

SEJARAH PERKEMBANGAN

Di Indonesia franchise dikenal sejak era 70-an ketika masuknya Shakey Pisa, KFC, Swensen dan Burger King. Perkembangannya terlihat sangat pesat dimulai sekitar 1995. Data Deperindag pada 1997 mencatat sekitar 259 perusahaan penerima franchise di Indonesia. Setelah itu, usaha  franchise mengalami kemerosotan karena terjadi krisis moneter. Para penerima franchise asing terpaksa menutup usahanya karena nilai rupiah yang terperosok sangat dalam. Hingga 2000, franchise asing masih menunggu untuk masuk ke Indonesia. Hal itu disebabkan kondisi ekonomi dan politik yang belum stabil ditandai dengan perseteruan para elit politik. Barulah pada 2003, usaha franchise di tanah air mengalami perkembangan yang sangat pesat.

Franchise pertama kali dimulai di Amerika oleh Singer Sewing Machine Company, produsen mesin jahit Singer pada 1851. Pola itu kemudian diikuti oleh perusahaan otomotif General Motor Industry yang melakukan penjualan kendaraan bermotor dengan menunjuk distributor franchise pada tahun 1898. Selanjutnya, diikuti pula oleh perusahaan-perusahaan soft drink di Amerika sebagai saluran distribusi di AS dan negara-negara lain. Sedangkan di Inggris franchise dirintis oleh J Lyons melalui usahanya Wimpy and Golden Egg pada dekade 60-an.

Franchise saat ini lebih didominasi oleh franchise rumah makan siap saji. Kecenderungan ini dimulai pada tahun 1919 ketika A&W Root Beer membuka restaurant cepat sajinya. Pada tahun 1935, Howard Deering Johnson bekerjasama dengan Reginald Sprague untuk memonopoli usaha restauran modern. Gagasan mereka adalah membiarkan rekanan mereka untuk mandiri menggunakan nama yang sama, makanan, persediaan, logo dan bahkan membangun desain sebagai pertukaran dengan suatu pembayaran. Dalam perkembangannya, sistem bisnis ini mengalami berbagai penyempurnaan terutama di tahun l950-an yang kemudian dikenal menjadi franchise sebagai format bisnis (business format) atau sering pula disebut sebagai franchise generasi kedua. Perkembangan sistem franchise yang demikian pesat terutama di negara asalnya, AS, menyebabkan franchise digemari sebagai suatu sistem bisnis diberbagai bidang usaha, mencapai 35 persen dari keseluruhan usaha ritel yang ada di AS. Sedangkan di Inggris, berkembangnya franchise dirintis oleh J. Lyons melalui usahanya Wimpy and Golden Egg, pada tahun 60-an. Bisnis franchise tidak mengenal diskriminasi.Pemilik franchise (franchisor) dalam menyeleksi calon mitra usahanya berpedoman pada keuntungan bersama, tidak berdasarkan SARA

 KONSEP FRANCHISE

Menurut Blake & Associates (Blake, 1996), kata franchise berasal dari bahasa Perancis kuno yang berarti bebas. Pada abad pertengahan franchise diartikan sebagai hak utama atau kebebasan (Sewu, 2004, p. 15).
Menurut Queen (1 993:4-5) franchise adalah kegiatan pemberian lisensi dari pemegang usaha (franchisor) kepada pembeli merek usaha (franchisee) untuk berusaha dibawah nama dagang franchisor berdasarkan kon trak dan pembayaran royalti.

European Code of Ethics for Franchising memberikan definisi franchise sebagai berikut (European Code of Ethics for Franchising, 1992, p. 3): “Franchise adalah sistem pemasaran barang dan atau jasa dan atau teknologi, yang didasarkan pada kerjasama tertutup dan terus menerus antara pelaku-pelaku independent (maksudnya franchisor dan individual franchisee) dan terpisah baik secara legal (hukum) dan keuangan, dimana franchisor memberikan hak pada individual franchisee, dan membebankan kewajiban untuk melaksanakan bisnisnya sesuai dengan konsep dari franchisor” ( Sewu, 2004, p. 5-6).

Menurut Winarto (1995, p. 19) Waralaba atau franchise adalah hubungan kemitraan yang usahanya kuat dan sukses dengan usahawan yang relatif baru atau lemah dalam usaha tersebut dengan tujuan saling menguntungkan khususnya dalam bidang usaha penyediaan produk dan jasa langsung kepada konsumen.


Jenis/Bentuk Franchise

Menurut Mohammad Su’ud ( 1994:4445) bahwa dalam praktek franchise terdiri dari empat bentuk:

1.    Product Franchise

Suatu bentuk franchise dimana penerima franchise hanya bertindak mendistribusikan produk dari petnernya dengan pembatasan areal.

2. Processing or Manufacturing Frinchise

Jenis franchise ini memberikan hak pada suatu badan usaha untuk membuat suatu produk dan menjualnya pada masyarakat, dengan menggunakan merek dagang dan merek franchisor. Jenis franchise ini seringkali ditemukan dalam industri makanan dan minuman.

Suatu bentuk franchise dimana PT Ramako Gerbangmas membeli dari master franchise yang mengeloia Mc Donald‘s di Indonesia yang hanya memberi know how pada PT Ramako Gerbangmas tersebut untuk menjalankan waralaba Mc Donald’s.

3. Bussiness Format atau System Franchise

Franchisor memiliki cara yang unik dalam menyajikan produk dalam satu paket, seperti yang dilakukan oleh Mc Donald’s dengan membuat variasi produknya dalam bentuk paket.

4. Group Trading Franchise

Bentuk franchise yang menunjuk pada pemberian hak mengelola toko-toko grosir maupun pengecer yang dilakukan toko serba ada.

Menurut International Franchise Association (IFA) berkedudukan di Washington DC, merupakan organisasi Franchise International yang beranggotakan negara-negara di dunia, ada empat jenis franchise yang mendasar yang biasa digunakan di Amerika Serikat, yaitu:

1. Product Franchise

Produsen menggunakan produk franchise untuk mengatur bagaimana cara pedagang eceran menjual produk yang dihasilkan oleh produsen. Produsen memberikan hak kepada pemilik toko untuk mendistribusikan barang-barang milik pabrik dan mengijinkan pemilik toko untuk menggunakan nama dan merek dagang pabrik. Pemilik toko harus membayar biaya atau membeli persediaan minimum sebagai timbal balik dari hak-hak ini. Contohnya, toko ban yang menjual produk dari franchisor, menggunakan nama dagang, serta metode pemasaran yang ditetapkan oleh franchisor.

2. Manufacturing Franchises

Jenis franchise ini memberikan hak pada suatu badan usaha untuk membuat 

suatu produk dan menjualnya pada masyarakat, dengan menggunakan merek dagang dan merek franchisor. Jenis franchise ini seringkali ditemukan dalam industri makanan dan minuman.

3. Business Oportunity Ventures

Bentuk ini secara khusus mengharuskan pemilik bisnis untuk membeli dan mendistribusikan produk-produk dari suatu perusahaan tertentu. Perusahaan harus menyediakan pelanggan atau rekening bagi pemilik bisnis, dan sebagai timbal baliknya pemilik bisnis harus membayarkan suatu biaya atau prestasi sebagai kompensasinya. Contohnya, pengusahaan mesin-mesin penjualan otomatis atau distributorship.

4. Business Format Franchising

Ini merupakan bentuk franchising yang paling populer di dalam praktek. Melalui pendekatan ini, perusahaan menyediakan suatu metode yang telah terbukti untuk mengoperasikan bisnis bagi pemilik bisnis dengan menggunakan nama dan merek dagang dari perusahaan. Umumnya perusahaan menyediakan sejumlah bantuan tertentu bagi pemilik bisnis membayar sejumlah biaya atau royalti. Kadang-kadang, perusahaan juga mengaharuskan pemilik bisnis untuk membeli persediaan dari perusahaan.

Keunggulan dan Kelemahan Sistem Franchise

Franchising juga merupakan strategi perluasan dari suatu usaha yang telah berhasil dan ingin bermitra dengan pihak ketiga yang serasi, yang ingin berusaha, dan memiliki usaha sendiri. Sistem franchise ini mempunyai keunggulan-keunggulan dan juga kerugian-kerugian. Keunggulannya adalah:
“As practiced in retailing, franchising offers franchisees the advantage of starting up a new business quickly based on a proven trademark and formula of doing business, as opposed to having to build a new business and brand from scratch.”

“Seperti dalam praktek retailing, franchising menawarkan keuntungan untuk memulai suatu bisnis baru dengan cepat berdasar pada suatu merek dagang yang telah terbukti bisnisnya, tidak sama seperti dengan membangun suatu merek dan bisnis baru dari awal mula.” Selain itu menurut Rachmadi

keunggulan lainnya dari sistem franchise bagi franchisee, antara lain:

1. Pihak franchisor memiliki akses pada permodalan dan berbagi biaya dengan franchisee dengan resiko yang relatif lebih rendah.
2. Pihak franchisee mendapat kesempatan untuk memasuki sebuah bisnis dengan cara cepat dan biaya lebih rendah dengan produk atau jasa yang telah teruji dan terbukti kredibilitas mereknya.

1.    Lebih dari itu, franchisee secara berkala menerima bantuan manajerial dalam hal pemilihan lokasi bisnis, desain fasilitas, prosedur operasi, pembelian, dan pemasaran (Rachmadi, 2007, p. 7-8)

2.    Sedangkan kerugian sistem franchise bagi franchisee adalah:
1. Sistem franchise tidak memberikan kebebasan penuh kepada franchisee karena franchisee terikat perjanjian dan harus mengikuti sistem dan metode yang telah dibuat oleh franchisor.

2. Sistem franchise bukan jaminan akan keberhasilan, menggunakan merek terkenal belum tentu akan sukses bila tidak diimbangi dengan kecermatan dan kehati-hatian franchisee dalam memilih usaha dan mempunyai komitmen dan harus bekerja keras serta tekun.

3. Franchisee harus bisa bekerja sama dan berkomunikasi dengan baik dalam hubungannya dengan franchisor. (Sukandar, 2004, p. 67)
4. Tidak semua janji franchisor diterima oleh franchisee.
5. Masih adanya ketidakamanan dalam suatu franchise, karena franchisor dapat memutuskan atau tidak memperbaharui perjanjian. (Rachmadi, 2007,p. 9)

Perkembangan minat masyarakat terhadap investasi dibidang bisnis, secara tidak langsung mendorong pertumbuhan franchise yang ada di Indonesia juga semakin meningkat. Beragam jenis penawaran investasi melalui kemitraan (franchise) mendapatkan respon yang cukup baik dari para calon investor. Hal ini dibuktikan dengan menjamurnya berbagai macam produk maupun jasa di pasaran yang saat ini lebih banyak ditawarkan dengan sistem franchise.

Menjalankan bisnis franchise memang sangat menggiurkan. Selain keuntungan yang dijanjikan cukup besar, peluang bisnis franchise masih terbuka lebar dikembangkan dengan manajemen yang benar-benar matang. Sehingga sebagai peluang bisnis, franchise memiliki banyak kelebihan dibandingkan dengan bisnis non kemitraan. Beberapa keunggulan pola kemitraan diantaranya masalah permodalan yang cukup jelas, dukungan sistem dan manajemen yang sudah mantap, serta dukungan media pemasaran yang juga tak kalah menarik. Tidaklah heran bila saat ini banyak calon investor yang tertarik menjalankan bisnis franchise, karena pada dasarnya franchise menjadi salah satu alternatif bagi para pemula untuk memulai bisnis dengan mudah.

Meskipun demikian untuk bisa sukses menjalankan bisnis franchise tidaklah semudah yang kita bayangkan. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan para pelaku usaha baik yang menawarkan sistem kemitraan (franchisor), calon investor, maupun franchisee (yang membeli kemitraan) sebelum mereka menjalankan usaha.

Apa saja persiapan yang perlu diperhatikan?

Pertama,siapkan diri Anda untuk menjadi seorang entrepreneur. Sebelum menjadi seorang franchisor, calon investor, maupun franchisee, sebaiknya ubahlah pola pikir Anda yang sebelumnya terbiasa menjadi seorang karyawan, beralih ke mindset (pola pikir) seorang entrepreneur yang berani mengambil tantangan sebagai peluang. Siapkah Anda menjadi seorang wirausaha?

Kedua

pelajari segala peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan franchise sebelum Anda membuka kemitraan atau bergabung dengan kemitraan yang ditawarkan franchisor. Sebut saja waralaba harus memenuhi 6 kriteria menurut pp no 42 tahun 2007 yang berisi tentang enam kriteria bisnis franchise atau waralaba beserta persyaratan dalam membuat prospektus penawarannya.

Ketiga,tingkatkan kemampuan Anda untuk berinteraksi dan membina hubungan baik dengan banyak orang. Menjadi seorang pengusaha menuntut Anda untuk selalu berkomunikasi dan bernegosiasi dengan berbagai pihak. Misalnya saja ketika mendelegasikan tugas kepada karyawan, membangun jaringan bisnis dengan calon investor, atau berkomunikasi langsung dengan para supplier dan konsumen.

Keempat,siapkan modal usaha yang cukup. Menjadi seorang franchisor maupun franchisee tentunya membutuhkan modal usaha yang cukup besar. Tidak hanya modal awal untuk memulai usaha saja yang perlu disiapkan, namun setidaknya Anda memiliki dana cadangan untuk mencukupi biaya operasional selama perjalanan usaha. Sebab, sebagian besar franchisor dan franchisee yang mengalami kegagalan adalah mereka yang kekurangan modal ketika berada di tengah perjalanan bisnisnya.

Kelima,jadilah orang yang ahli sebelum akhirnya menjalankan franchise. Saat ini banyak franchisor dan franchisee yang menjalankan bisnis franchise dengan sistem coba-coba, dan bisa dipastikan hasilnya pun tidak dapat optimal. Sehingga tidak sedikit jumlah franchisor dan franchisee yang akhirnya menutup usahanya, karena belum siap menghadapi segala hambatan yang muncul di tengah perjalanan usaha.

Sukses menjalankan bisnis franchise tentunya menjadi impian bagi semua franchisor maupun franchisee. Karena itu sebelum terjun di bisnis franchise, sebaiknya bekali diri Anda dengan beberapa persiapan yang telah kita bahas.

7 Kunci Sukses Mengembangkan Bisnis Franchise

Memutuskan untuk mengembangkan maupun membeli sebuah bisnis franchise ternyata tidaklah seinstan yang kita bayangkan selama ini. Banyak kendala dan hambatan yang sering muncul di tengah perjalanan usaha, sehingga satu demi satu pelaku bisnis franchise mulai berguguran sebelum mencapai kesuksesannya. Tentu kondisi seperti ini tidak ingin Anda alami bukan? Karena itu sebelum memutuskan terjun di bisnis franchise, persiapkan mental, modal dan dukungan manajerial secara matang agar bisnis Anda tidak layu sebelum berkembang.

Kira-kira faktor apa saja yang mendorong perkembangan bisnis franchise, mari kita simak bersama 7 kunci sukses mengembangkan bisnis franchiseyang bisa mengantarkan bisnis Anda menjadi semakin besar dan menguntungkan.

1. Profil dan kinerja franchise

Pertama, buatlah visi dan misi perusahaan besar yang dapat mengantarkan bisnis Anda menuju kesuksesan. Selanjutnya lakukan seleksi calon franchisee secara ketat untuk mencapai visi dan misi tersebut. Sebab, kinerja para franchisee di lapangan menjadi salah satu tolak ukur keberhasilan kinerja Anda sebagai seorang franchisor. Semakin banyak jumlah franchisee Anda yang berhasil menjalankan usahanya, maka semakin besar pula penilaian positif dari masyarakat terhadap profil dan kinerja franchise yang Anda tawarkan.

2. Merek

Merek menjadi modal utama seorang pelaku bisnis franchise untuk mengembangkan usahanya dalam bentuk kemitraan. Untuk itu wajib bagi Anda untuk merancang, membangun kualitas merek, dan menjaga citra baik merek

tersebut di depan masyarakat luas. Sebab, keberadaan merek menjadi faktor penting bagi bisnis Anda untuk memikat para konsumen maupun calon franchisee yang tertarik bermitra dengan Anda.

3. Sistem franchise

Selain keberadaan merek, faktor penting lainnya adalah membangun sebuah sistem. Sebelum menawarkannya kepada calon franchisee, sebaiknya ciptakan sistem kemitraan yang benar-benar solid dan tahan banting terhadap tantangan serta persaingan pasar yang semakin pesat. Sehingga bisnis franchise yang Anda jalankan tidak tumbang di tengah jalan, dan jumlah mitra yang dimiliki juga mengalami peningkatan yang cukup signifikan.

4. Franchise support

Setelah sistem mulai berjalan lancar, selanjutnya tugas utama franchisor adalah memberikan dukungan penuh kepada para mitranya. Dukungan yang diberikan kepada para franchisee menjadi salah satu strategi bagi Anda untuk meningkatkan loyalitas mereka terhadap peluang bisnis franchise masih terbuka lebar yang dijalankan. Tidak hanya support awal saja yang wajib diberikan seorang franchisor kepada franchiseenya, namun juga support lanjutan selama kerjasama kemitraan tersebut masih berjalan sesuai dengan jangka waktu yang telah disepakati kedua belah pihak.

5. Konsumen

Kepuasan konsumen menjadi fokus utama bagi para franchisor maupun franchisee dalam menjalankan usaha kemitraan. Karena itu, upayakan untuk menjaga kualitas produk atau jasa yang ditawarkan agar tingkat kepuasan yang didapatkan konsumen juga ikut terjaga. Bila tingkat kepuasan konsumen meningkat maka peluang yang Anda ciptakan untuk membawa bisnis tersebut menuju kesuksesan semakin terbuka lebar.

6. Penampilan franchisor

Tidak hanya calon franchisee saja yang perlu diseleksi, dalam memilih franchisor pun kita juga butuh kehati-hatian agar tidak salah pilih dalam berinvestasi. Pilihlah franchisor yang benar-benar handal, memiliki dukungan manajerial yang cukup matang, serta memenuhi semua kewajibannya terhadap para mitra dengan baik.

7. Hubungan kerjasama yang baik

Terakhir, faktor pendorong yang paling penting adalah terciptanya hubungan kerjasama yang baik antara franchisor dan franchiseenya. Setelah kesepakatan kerjasama franchise telah terjalin, maka secara tidak langsung Anda berada dalam sebuah keluarga besar, dimana antar anggota keluarganya memiliki kewajiban untuk saling membantu agar bisnis yang dijalankan bisa mencapai sukses bersama.

9 KESALAHAN

Munculnya beragam penawaran investasi dalam bentuk bisnis franchise, memudahkan para pemula untuk mulai terjun ke dalam dunia usaha. Dengan berinvestasi pada sebuah franchise, para pemula dapat menjalankan usaha dengan pendampingan dari para franchisor. Kondisi inilah yang membuat berbagai peluang bisnis franchise masih terbuka lebar, sehingga para franchisor baru maupun lama saling berlomba menawarkan beragam investasi franchise kepada masyarakat luas yang ingin memulai berbisnis.

Meskipun begitu, sebagai pemula yang ingin menekuni bisnis franchise sebaiknya Anda tidak asal memilih investasi bisnis yang ditawarkan. Tak jarang perusahaan-perusahaan yang menyelenggarakan kemitraan membuat beberapa kesalahan dalam menjalankan bisnisnya. Dan akibatnya banyak bisnis franchise yang tumbang ditengah jalan sebelum mencapai kesuksesannya. Karena itu untuk mengantisipasi resiko bisnis yang mungkin muncul dari kesalahan para franchisor, mari kita pelajari bersama bank yang perlu kita hindari.

Pertama, 

tidak memiliki dana yang cukup besar untuk mendukung perkembangan bisnis franchisee. Pada kenyataannya tidak semua franchisor memiliki dana segar untuk mengembangkan bisnis mereka. Sehingga pengelolaan dan pertumbuhan bisnis harus terhambat karena kurangnya dana segar, dan pada akhirnya bisnis tersebut hanya akan tenggelam di tengah persaingan bisnis franchise lainnya.

Kedua

memilih partner bisnis yang salah. Kesalahan yang sering dilakukan para franchisor adalah tidak selektif dalam memilih partner bisnis atau calon franchisee. Sehingga banyak investor yang sama sekali belum mengerti tentang bisnis, dan belum memiliki pengalaman di dunia franchise bergabung dengan sebuah kemitraan. Akibatnya fokus franchisor untuk mengembangkan bisnisnya hanya akan terpecah, dan waktunya hanya tersita untuk mendampingi para mitranya.

Ketiga

pertumbuhan yang terlalu cepat. Tidak selamanya pertumbuhan bisnis yang terlalu cepat memberikan kesuksesan bagi pelaku usahanya. Bila persiapan kita belum matang dan dukungan manajemen belum bisa maksimal, maka pertumbuhan jumlah franchisee yang semakin besar hanya akan mempersulit posisi Anda sebagai franchisor. Karena masing-masing franchisee membutuhkan pendampingan dan pengontrolan rutin dari franchisornya.

Keempat

belum memiliki cukup pengalaman di bisnis kemitraan. Tidak hanya calon franchisee saja yang masih belum berpengalaman di bisnis franchise, banyak franchisor baru yang menawarkan kerjasama kemitraan dengan sistem coba-coba. Sehingga kemitraan yang ditawarkan belum siap bersaing dengan franchisor lain dan tidak dapat bertahan lama di tengah persaingan yang ada.

Kelima

pemberian bekal training SDM dan SOP yang belum matang. Para calon franchisee membutuhkan pelatihan SDM dan SOP yang benar-benar matang sebelum mereka

menjalankan bisnisnya. Namun pada kenyataannya sampai hari ini masih banyak franchisor yang belum memberikan bekal tersebut secara optimal kepada para franchisee, sehingga kualitas produk yang ditawarkan antar mitra terkadang tidak sama. Dan berpengaruh kurang bagus terhadap citra franchise yang ditawarkan.

Keenam

menawarkan konsep yang belum terbukti. Kebanyakan franchisor terdorong menyelenggarakan kemitraan untuk mengembangkan bisnisnya dengan waktu yang relatif singkat. Motivasi inilah yang sering membuat franchisor melakukan kesalahan, karena mereka hanya fokus mengembangkan bisnisnya tanpa memikirkan konsep bisnis dengan matang. Sehingga ROI (Return of Investment) yang dijanjikan masih belum bisa dibuktikan oleh para mitranya.

Ketujuh

franchisee tidak memiliki dukungan dana operasional yang besar. Kebanyakan fanchisee hanya memiliki dana sebesar investasi yang diminta para franchisor, selebihnya mereka menggantungkan segala kebutuhan bisnisnya dari dukungan para franchisor. Pastinya pola seperti ini menjadi salah satu kesalahan besar para pelaku bisnis franchise, karena bagaimanapun juga franchisee memerlukan cadangan dana untuk memenuhi segala kebutuhan operasional bisnisnya.

Kedelapan

komunikasi yang tidak efektif antara franchisor dan franchisee. Meskipun franchisor sudah mempercayakan bisnisnya untuk dijalankan para mitra, namun sebagai pemilik brand wajib memonitori perkembangan mitra mereka. Biasanya komunikasi franchisor dan franchisee rutin dilakukan pada awal perjanjian kerjasama, setelah itu franchisor dan franchisee jarang berkomunikasi kembali. Terutama bagi para mitra yang memiliki lokasi cukup jauh dari franchisornya, sehingga masing-masing pihak tidak mengetahui perkembangan informasi terbaru dari bisnis yang dijalankannya.

Kesembilan,

tidak memiliki sistem support ditiap wilayah. Pada dasarnya tidak semua franchisor memiliki sistem support (seperti pemegang master franchise) ditiap-tiap daerah. Jadi para franchisee yang berlokasi cukup jauh dengan franchisornya sering tidak terkontrol dan kesulitan dalam mendapatkan support bisnis. Tidaklah heran bila banyak franchisee yang memutuskan kerjasama di tengah perjalanan, karena mereka tidak mendapatkan bantuan dari franchisor ketika mengalami kendala dalam menjalankan kemitraan.

Kiat Sukses Menjadi Mitra (Franchisee) yang Ideal

Dalam sistem franchise (waralaba) keberadaan seorang mitra tentunya menjadi salah satu kebutuhan utama selain modal usaha. Bahkan bisa dikatakan keberhasilan bisnis franchise tidak terlepas dari kiprah dan dukungan para mitra yang bergabung dibawahnya. Hal itulah yang membuat sebagian besar franchisor melakukan seleksi cukup ketat dalam memilih calon mitra, karena mereka tidak menginginkan brand miliknya tercoreng akibat perilaku mitra yang kurang bertanggungjawab.

Memutuskan untuk membeli bisnis franchise bukan berarti melimpahkan semua tanggung jawab kepada franchisor. Karena sebagai mitra Anda pun memiliki kewajiban penuh untuk mengembangkan bisnis tersebut. Berhasil tidaknya bisnis franchise yang dijalankan di setiap lokasi tergantung oleh franchiseenya. Sehingga Anda sebagai seorang franchisee diwajibkan untuk mengikuti sistem kemitraan yang telah disepakati dan menjaga nama baik brand yang ditawarkan.

Lalu, bagaimana menjadi mitra bisnis franchise yang ideal

  • Untuk menjadi franchise yang sukses, sebaiknya mulailah  dengan menyukai peluang bisnis yang akan Anda geluti. Bagaimanapun juga keberadaan passion atau kecintaan kita terhadap suatu bidang akan memudahkan langkah kita untuk menjalankan bisnis tersebut secara optimal. Jika dari awal franchisee sudah menyukai bidang tersebut, maka secara tidak langsung

mereka akan merasa memiliki bisnis tersebut. Sehingga kemungkinan untuk meninggalkan tanggung jawab di tengah perjalanan semakin kecil.

  • Memberikan peran aktif  bagi bisnis franchise yang dijalankan. Meskipun Anda menjadi mitra dari seorang franchisor yang memberikan dukungan dengan total, namun tidak seharusnya Anda menjadi mitra yang pasif dan sangat tergantung dengan franchisor Anda. Karena Anda juga memiliki tugas yang sama untuk mengenalkan dan mengembangkan bisnis tersebut di pasaran. Jadi tidak hanya menginvestasikan sejumlah dana saja, namun juga memberikan tenaga dan pikiran Anda untuk mengembangkan bisnis franchise yang dijalankan.
  • Mengikuti sistem franchisee yang berlaku. Sebagai seorang franchisee, sudah sewajarnya bila Anda mematuhi dan mengikuti segala sistem yang telah ditetapkan franchisor dalam perjanjian kemitraan. Sehingga kerjasama yang terjalin dapat berjalan baik, tanpa ada perselisihan antara franchisee dan franchisornya.
  • Meningkatkan ilmu dan skill di dunia usaha. Sebagai seorang mitra Anda dituntut untuk memiliki pengetahuan dan kemampuan luas di bisnis tersebut. Hal ini penting, karena Anda membutuhkan strategi-strategi jitu untuk mengembangkan bisnis sekaligus membangun image atau citra baik dari merek yang ditawarkan.

Setelah membahas beberapa tips bisnis yang perlu dilakukan untuk menjadi seorang franchisee ideal, diharapkan dapat memberikan manfaat para pembaca yang tertarik dengan dunia franchise. Jadilah franchisee yang ideal dan jadilah pelaku bisnis yang benar-benar handal. Mulailah dari yang kecil, mulailah dari yang mudah, dan mulailah dari sekarang!!!

 KESIMPULAN

1. Bentuk franchise yang merupakan bisnis instant banyak diminati oleh pengusaha Indonesia karena pasar yang sudah tersedia serta beberapa keuntungan dari bentuk franchise itu sendiri seperti bantuan manajerial dan operasional yang diberikan oleh franchisor.

2. Bisnis franchise makanan mempunyai ciri khusus dari produknya sehingga dapat lebih bertahan dari ancaman pasar.

3. Terjadinya pergeseran budaya dari budaya tradisional menjadi budaya modern membantu suksesnya bisnis franchise makanan.

4. Motivasi membeli makanan asing / baru secara keseluruhan sangat tinggi, namun loyalitas merk rendah. Konsumen makanansangat peka terhadap perubahan mutu dan harga.

5. Menu bisnis franchise makanan menjangkau konsumen segala umur dengan berbagai paket menu untuk anak dan dewasa.

6. Kelas sosial tidak menjadi penghambat bagi keberhasilan pertumbuhan bisnis franchise makanan karena bisnis franchise makanan sudah membagi sendiri segmen pasarnya, seperti fine dining restaurant untuk kelas menengah atas, sedangkan fast food restaurant untuk kelas menengah bawah.

7. Bisnis franchise makanan mengantisipasi perubahan gaya hidup. Gaya hidup pasangan muda yang suami istri bekerja, tingkat persaingan didunia kerja yang tinggi menyebabkan tingkat stress tinggi, demikian pula tingkat stress anak yang tinggi akan membutuhkan suasana makan diluar, selain itu kecenderungan didunia kerja adalah makan siang diluar sambil melakukan negosiasi bagi calon mitra kerjanya.

8. Faktor kepribadian yang mulai terbuka terhadap makanan asing membantu keberhasilan bisnis franchise makanan.

9. Sumber daya manusia dengan keahlian yang dibutuhkan banyak tersedia, program pelatihan dari franchisor secara rutin, mendorong tingginya pertumbuhan bisnis franchise makanan.

10. Yang menjadi penghambat majunya pertumbuhan bisnis franchise makanan di Indonesia adalah kemampuan manajerial yang rendah, lalai atau kurang komitmen. Walaupun franchisor memberikan bantuan pengelolaan namun statusnya sebagai konsultan sedangkan franchisee sebagai pelaksana yang dituntut kerja keras.

Secara keseluruhan kondisi yang ada di Indonesia sangat menunjang keberhasilan bisnis franchise makanan.

 LITERATUR

Rachmadi, Bambang.N, Dr. 2007. Franchising. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Ekotama, Soryono. 2012. Sepuluh Rahasia Bisnis Franchise. Jakarta: Gramedia Pestaka Utama.

20

Cara Mencari Tahu tempat yang bagus untuk membuat franchise


Ada banyak cararitz17 untuk mencari dimana tempat yang tepat untuk mendirikan suatu usaha yang berbasiskan franchise. Dan tentunya kita pun tidak bisa asal memilih tempat atau lokasi, harus ada indikator-indikator yang harus kita perhatikan. Agar uang kita untuk mendirikan usaha tidak menjadi mubazir.

1. Coba hitung ada berapa banyak orang yang lewat di depan tempat usaha anda, coba hitung saat jam makan siang dan makan malam. Dan jangan juga menganggap kalau orang banyak yang lewat maka akan banyak yang membeli. Anda harus melihat jalan didepan anda memang jalur umum atau bukan. Saya bisa memastika sangat banyat orang yang lewat jalan raya bogor, tetapi kebanyakan cuma numpang lewat untuk menuju tempat kerja mereka. Jadi kalau jalannya jalan besar jurus ini kurang bisa dipraktekan.

2. Kalau anda mau beli ruko yang banyak ruko lagi di kanan kirinya, coba anda lihat dan anda hitung berapa banyak pengunjung yang datang ke ruko sebelah anda. Saya sangat tidak sarankan anda untuk membeli ruko di jalan juanda depok, ruko sangat sepi, dan berposisi depan jurang. Banyak orang yang lewat tempat tersebut, tetapi ya seperti saya bilang tadi, yang lewat hanya orang dari cimanggis menuju margonda atau sebaliknya.

3. Pilih tempat yang “bersih” untuk calon pengunjung melihat tenpat usaha anda, salah satu sekolah tinggi ilmu ekonomi swasta di jalan margonda memilih tempat yang jika anda bukan mahasiswa atau pernah melihat tempat tersebut anda akan kesulitan melihat tempat tersebut, kenapa? Karena pohon yang ada di depan kampus tersebut sangat besar dan sangat menutupi kampus tersebut. Dan beberapa bulan yang lalu ada warung bakso yang ikut-ikutan untuk membuka usahanya di samping kampus tersebut, sory to say, kampus nya saja sudah sulit untuk dilihat, apalagi warung bakso yang kecil. Tapi anda bisa mensiasati nya dengan memasang banner atau baliho yang sangat besar, dan eye catching sehingga kalau ada yang lewat didepan tempat anda akan tau kalau “ada” usaha anda.

4. Coba lihat dan hitung di kota anda ada berapa banyak yang membuka franchise dengan merk yang sama dengan anda, kalau ada toko yang sama di kota anda, maka urungkan niat anda untuk membuka di kota tersebut, tentunya persaingan satu merk dalam satu kota tidak akan efektif dan efisien.

5. Coba lihat usaha yang sejenis dengan anda, misalnya jika anda berjualan mie ayam, apakah pedangan mie ayam yang ada di kota anda ramai atau tidak, ini cara yang mudah untuk melihat apakah animo masyarakat di suatu kota terhadap suatu jenis makanan atau yang lain. Jika saingan anda sudah ramai pembeli, yesss… anda bisa memulai untuk membuka usaha anda, karena anda sudah tau kalau animo masyarakat cukup besar. Tetapi kalau yang sudah ada saja tidak laku ya pikir-pikir lagi ya.

6. Jika anda memilih target pembeli menengah kebawah maka anda bisa memilih tempat di dekat pasar tradisional atau lampu lalu lintas, jika target yang anda pilih adalah menengah ke atas, satu yang pasti adalah, akses untuk mobil, pilih yang mudah mobil untuk parkir saat membeli, karena target menengah keatas cenderung lebih suka dengan parkir yang mudah dan nyaman

tempat tidak terlalu berpengaruh ASALKAN strategi marketing yang sangat creative dan sensasional sehingga calon pelanggan anda akan datang dan mencari anda dimanapun usaha anda didirikan. Anda bisa mengetahu cara-cara marketing yang dapat mendatangkan lebih banyak pengunjung ke usaha anda dengan cara-cara yang sooo simple, anda bisa membaca di klikdisini

Sebelum anda mendirikan usaha anda, anda bisa mencoba cara-cara yang baru saja saya paparkan diatas. Silahkan praktekan, dan sukses selalu untuk anda.

Sumber : http://maksumpriangga.com

Daftarkan Segera Bisnis Waralaba Anda!


Bisnis-FranchiseJika sebelumnya pebisnis waralaba (franchisor maupun franchisee) bisa dengan tenang menjalankan bisnis meskipun usaha tidak terdaftar di Departemen Perdagangan, namun ke depan tidak akan demikian lagi. Pasalnya peraturan terbaru berupa Peraturan Pemerintah (PP) sebagai perubahan PP No.16/2007 untuk waralaba Tanah Air yang rencananya akan diterbitkan pada Juli 2007 akan memuat pokok peraturan tentang penertiban usaha waralaba termasuk dalam hal kewajiban pendaftaran.

Berbeda dengan PP No 16/1997 yang tidak terlalu ketat mengatur tentang kewajiban mendaftarkan usaha waralaba oleh para pengusahanya, pada PP waralaba pengganti PP No.16/1997 tersebut akan memberlakukan kewajiban mengantongi surat tanda pendaftaran usaha waralaba (STPUW) baik untuk franchisor maupun franchisee.

Disinyalir lebih dari separuh pengusaha waralaba tidak mendaftarkan usaha waralabanya ke Depdag. Namun belum didapat data pasti tentang berapa jumlah bisnis waralaba yang terdaftar dan berapa yang tidak. Namun dari 200 lebih pengusaha waralaba asing yang beroperasi di Indonesia misalnya, hanya sekitar 80 pengusaha yang sudah terdaftar.

Padahal jika dilihat proses dalam mendapatkan sebuah STPUW tidaklah sulit. Seperti diuraikan ketua Asosiasi Franchise Indonesia Anang Sukandar. “Untuk mendapatkannya mudah kok. Prosesnya gampang serta tidak dipungut biaya, dan tidak memakan waktu lama, paling cuma seminggu. Sudah seharusnya pengusaha waralaba memiliki STPUW,” katanya.

Lantas apa keuntungan pengusaha waralaba memiliki STPUW? Secara langsung mungkin pengusaha tidak akan merasakan manfaatnya. Tapi tentunya dengan memiliki STPUW pengusaha akan lebih aman. “Yang pasti kalau ada apa-apa dia (pengusaha yang memiliki STPUW,-Red) akan dilindungi. Kemudian kalau ada pendidikan dan pelatihan bisa diikut sertakan,” kata Anang. Disamping itu biasanya STPUW dibutuhkan jika sebuah usaha waralaba akan mengembangkan usaha ke kota atau daerah lain.

Ingin mengurus STPUW? Caranya gampang saja. Pebisnis di bidang waralaba mempersiapkan dokumen-dokumen yang menjadi syarat, seperti perjanjian waralaba, akta pendirian dan atau perubahan perusahaan, surat ijin usaha perdagangan (SIUP), ijin usaha dari departemen teknis, tanda daftar perusahaan, nomor pokok wajib pajak (NPWP), tempat ijin tempat usaha, bukti legalitas usaha dari pemberi waralaba serta leaflet atau katalog usaha. Jika persyaratan-persyaratan tersebut dilengkapi, maka pebisnis akan dengan mudah mendapatkan STPUW. (SH)

Mempersiapkan Usaha Menjadi Bisnis Franchise


Banyak keuntungan didapat pebisnis dengan jalan mewaralabakan usaha yang dijalankan. Diantaranya usaha semakin terbuka untuk berkembang tanpa harus mengeluarkan investasi dan biaya operasional yang terlalu tinggi karena sudah ditalangi oleh franchisee. Belum lagi peluang untuk mendapatkan franchisee fee dan royalti fee dari franchisee.

Hanya saja tidak gampang menjadikan sebuah usaha menjadi bisnis franchise. Apalagi untuk dapat bersaing dalam skala internasional. Seperti diuraikan dalam sebuah konsultasi waralaba dengan salah satu ahlinya di entrepreneur.com. Meskipun tidak baku secara hukum, namun banyak persyaratan penting harus dipersiapkan.

Pertama dalam bidang legal, pebisnis calon franchisor harus mempersiapkan standar operasional bisnis franchise yang akan dijalankan. Untuk ditawarkan di Amerika Serikat misalnya, sebuah bisnis harus memiliki dokumen bernama Uniform Franchise Offering Circular (UFOC) yang disyaratkan untuk semua perusahaan oleh Federal Trade Commission.

Dalam hal akuntansi, usaha yang akan dikembangkan dengan franchise memerlukan persiapan laporan keuangan yang telah diaudit. Ini merupakan salah satu persyataran dalam masalah legal sebelumnya, dalam arti masalah legal tidak akan terpenuhi tanpa aktivitas ini. Pebisnis disuruh memilih apakah men-set up perusahaan lain untuk mengadopsi sistem yang telah dibuat atau ingin menggunakan perusahaan yang telah dimiliki untuk di-franchise-kan.

Ketiga adalah sistem. Hati dan jiwa dari kesuksesan sebuah bisnis franchise adalah sistem yang dimiliki. Pebisnis butuh untuk mengembangkan dan melengkapi dokumen sistem yang akan digunakan untuk menjalankan bisnis franchise secara sukses. Pebisnis perlu mengembangkan program training bagi para franchisee agar sukses sebagai operator.

Pebisnis akan butuh membuat perencanaan pemasaran secara formal sehingga para franchisee baru akan menggunakannya untuk men-drive konsumen pada unit-unit mereka.Pebisnis juga butuh untuk mendisain sistem penjualan yang dapat digunakan untuk merekrut franchisee pada perusahaan franchise pebisnis. Di sini lah puncak pekerjaan untuk mendapatkan semua sistem ter-set up dan siap dijalankan. Jika dibutuhkan untuk ini bisa menggunakan jasa konsultan untuk mendampingi.

Mindset merupakan satu yang paling penting dimiliki pebisnis agar berhasil menjadi franchisor sukses adalah memiliki fokus yang bagus dan juga sikap. Pada bisnis pebisnis yang sudah ada, pebisnis adalah bos, memiliki karyawan dan kemungkinan mengerjakan apa yang telah diperintahkan tanpa ada perlawanan. Namun franchisee banyak berbeda dengan karyawan dan yang pebisnis butuhkan adalah membuat yakin untuk tidak memperlakukan mereka seperti karyawan. Franchisor yang sukses menggunakan banyak bujukan untuk mendapatkan franchisee ketimbang mengeluarkan order. Ini tidak cepat dan efisien tapi pebisnis akan menemukan banyak perlawanan dari francisee jika tidak melakukan jalan in

Membeli Bisnis Franchise dari Existing Franchisee


Menjawab sebuah pertanyaan tentang bagaimana membeli bisnis franchise dari pemiliknya yaitu seorang franchisee, berbeda dengan memulai sebuah bisnis franchise baru, Michael H. Seid and Kay Marie Ainsley Managing Directors, dari Michael H. Seid & Associates, LLC seperti tertulis pada artikel msaworldwide.com, memberikan beberapa jawaban.

Terdapat beberapa perbedaan signifikan dan beberapa keuntungan secara potensial membeli bisnis franchise yang telah ada tanpa memulai dari dasar.

  1. Keberadaannya. Tanpa memulai dengan mencari lokasi, membangun tempat, membeli semua furnitur penting, perlengkapan, menemukan penjualan dan membeli persediaan, mencari karyawan untuk direkrut dan sebagainya.
  2. Memiliki sejarah. Semenjak bisnis ada, reputasi pada komunitas dan pelanggan bisnis telah ada. Pebisnis dapat melihat berapa banyak volume bisnis yang telah dilakukan secara historis, berapa banyak pendapatan telah diraih, lebih baik menentukan kebutuhan modal, memahami suasana lokasi dan tren operasi di sana.
  3. Mengetahui biayanya. Ketika membeli operasi yang telah ada, pembeli membeli bisnis berdasarkan atas negosiasi harga yang didasarkan atas aset, cash flow atau beberapa persetujuan lain pada term and conditions. Informasi didukung oleh franchisor pada UFOC hanya dapat mendukung pebisnis, yang terbaik, mengestimasi biaya untuk mengembangkan bisnis tersebut.
  4. Return on Investment (RoI). Dengan lokasi yang baru, bahkan lengkap dengan pengalaman franchisor mendukung pebisnis dengan panduan dan juga riset-riset yang tersedia – ini masih bersifat spekulatif. Dengan lokasi baru tidak ada sejarah.
  5. Lebih mudah untuk mendapatkan pembiayaan. Bank lebih suka pada kenyataan bahwa mereka mendasarkan keputusan pinjaman tidak hanya pada reputasi sistem franchise yang ada, melainkan juga pada performance lokasi operasi bisnis.


Pebisnis masih harus mengerjakan pekerjaan rumah ketika membeli franchise yang telah ada (beroperasi). Bahkan jika informasi secara historis kelihatan solid, pebisnis perlu menggali beberapa informasi lebih, diantaranya:

  • Mengapa franchisee meninggalkan bisnis tersebut
  • Cari tahu jika staf dan manajemen yang masih ada akan tetap di sana. Jika pebisnis menghitung staff yang siap dan terlatih, pebisnis perlu meyakinkan apakah mereka bisa tetap bersama pebisni
  • Cari tahu jika tren bisnis masih sekuat sejarahnya apa tidak. Apakah pasar mengering? Apakah lingkungan mulai berubah? Apakah ada pesaing baru masuk ke pasar yang berdampak pada performance ke depan?
  • Temukan lokasi dan pusat bisnis. Apakah memiliki konstruksi jalan yang akan berdampak pada lokasi bisnis? Akankan ada beberapa perubahan pada penyewa jangkar pusat ritel pebisnis? Apakah pusat manajemen berubah? Jika iya, apakah reputasi pemilik sewa yang baru?

Yakinkan bahwa pebisnis melihat lokasi bisnis seperti baru memulai (fresh). Setelah semua itu, jika bisnis telah sedang mengalami kemunduran untuk beberapa bulan atau terakhir, tidak ada jaminan pebisnis dapat mengalihkan. Jangan membuat kesalahan dari asumsi bahwa pebisnis bekerja lebih giat dan lebih cerdas dari pada pemilik sebelumnya bahwa pebisnis akan memiliki performance yang lebih baik.

Sebagai franchisee baru, pebisnis mungkin akan mengharapkan menerima dari franchisor copy dari disclosure document yang diberikan kepada para franchisee lainnya. Ini mungkin tidak menjadi masalah ketika pebisnis membeli franchise yang telah ada dan pebisnis mengasumsikan perjanjian yang telah ada tanpa ada modifikasi. Semenjalkperjanjian akan ditandatangani sebuah perindahan perjanjiam penjual sederhana, franchisor tidak bolej diminta untuk mendukung pebisnis dengan pre-sale disclosure.

Bagaimanapun, jika perjanjian franchise pada franchisee yang telah ada, pebisnis seharusnya mengharapkan menerima copy dari disclosure document-nya franchisor. Baca perjanjian yang baru dan informasi disclosure secara hati-hati karena bisa berisi biaya dan kondisi sangat berbeda dengan perjanjian yang ditandatangani oleh penjual bisnis dan perubahan ini dapat memberikan dampak besar pada berapa banyak bisnis dalam kenyataannya bernilai.

Jika kritis, dengan segala transaksi franshise, pebisnis menyewa konsultan tertentu yang familiar dengan peraturan. Membeli franchise yang telah ada merupakan peluang besar, tapi ingat, pebisnis masih harus mengerjakan pekerjaan rumah sebelum melakukan pembelian.

Di Mana Mendapatkan Informasi Waralaba?


Beberapa kali redaksi menerima pertanyaan via telepon dan email dari pembaca tentang bagaimana mendapatkan informasi lengkap mengenai waralaba. Bisnis waralaba saat ini memang makin marak di Tanah Air. Waralaba merupakan salah satu format bisnis digemari karena risiko kegagalan yang lebih kecil ketimbang mendirikan sebuah bisnis baru. Namun tidak setiap tawaran waralaba yang ada berarti memiliki prospek baik untuk dibeli. Pebisnis harus cermat dan mengumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang objek yang akan dituju.

Berminat menekuni sebuah bisnis waralaba, tak sedikit pebisnis akhirnya menggunakan jasa konsultan di bidang ini dengan tujuan mendapatkan arahan yang tepat dalam memilih dan mempersiapkan bisnisnya. Seiring booming-nya bisnis waralaba di Indonesia, bisnis jasa konsultan waralaba juga berkembang. Di dalam negeri, selain SSA Franchise Consulting dan AK and Partners tempat pakar waralaba Amir Karamoy bernaung, saat ini terdapat International Franchise Business Management dengan salah seorang pentolan konsultannya Burang Riyadi.

Di tempat lain juga ada The Bridge Franchise. Uniknya The Bridge seperti pada website menawarkan jasa konsultasi bagi yang baru tertarik mewaralabakan bisnisnya ataupun bagi yang merasa sulit memutuskan pilihan dalam pembelian waralaba dengan sistem free alias tidak dikenakan biaya. Beberapa konsultan lain diantaranya Frantech Indonesia, Young and Kim Consultant, Benward dan FT Consulting Utomo Njoto.

Berbagai informasi juga bisa didapatkan secara mandiri. Saat ini berbagai bacaan bisa digunakan sebagai referensi. Di samping buku-buku yang menyajikan informasi dan tips seputar bisnis waralaba, berbagai majalah ekonomi hingga yang mengulas khusus tentang franchise sudah beredar banyak di pasaran. Bagi yang suka utak atik internet, juga akan mudah menemukan portal yang memuat informasi dan direktori bisnis waralaba yang ada di pasar. Portal direktori tersebut terutama adalah Waralaba.com.

Kumpulkan informasi sebanyak mungkin sebelum pebisnis benar-benar memutuskan bahwa sebuah bisnis waralaba layak untuk dibeli. Ingat, meski secara umum bisnis waralaba memiliki risiko lebih kecil dibandingkan memulai usaha sendiri, namun tidak semua bisnis waralaba yang ada di pasar layak untuk dibeli. (SH).

Aturan Baru yang Membantu Franchisee


Bisnis waralaba tengah marak di Tanah Air. Asosiasi Franchise Indonesia (AFI) mencatat jumlah jenis produk usaha waralaba lokal yang semakin banyak, mencapai 450 jenis pada awal 2007.

Namun diantara banyaknya jenis usaha yang di-klaim sebagai bisnis waralaba, belum tentu sepenuhnya demikian. Sebagiannya masih dalam bentuk peluang bisnis namun telah dinyatakan secara pribadi sebagai bisnis waralaba. Pemerintah pun berusaha menertibkan bisnis yang terus berkembang ini. Anda salah satu yang tertarik dengan bisnis waralaba? Semoga peraturan pemerintah yang baru (PP No.42 Tahun 2007) memberikan manfaat berarti. Terutama bagi para calon franchisee (pembeli waralaba).

Sesuai peraturan tersebut diharapkan bisnis waralaba yang dijual di pasar benar-benar bisnis yang telah solid dan terbukti layak untuk dikembangkan oleh franchisee (pembeli). PP waralaba pengganti PP No.16 Tahun 1997 tersebut memuat salah satu poin penting yaitu persyaratan bisnis yang bisa diwaralabakan, yang dimuat pada pasal 3. Adapun persyaratannya adalah, bisnis memiliki ciri khas usaha, terbukti telah memberikan keuntungan, memiliki standar atas pelayanan dan barang dan/jasa yang ditawarkan yang dibuat secara tertulis, mudah diajarkan dan diaplikasikan, adanya dukungan yang berkesinambungan serta hak kekayaan intelektual yang telah terdaftar.

Untuk lebih menjamin kelayakan usaha bisnis yang diwaralabakan, pada bagian lain PP ini, franchisor (pewaralaba) diwajibkan memperlihatkan prospektus kepada calon franchisee. Isi prospektus setidaknya memuat data identitas pemberi waralaba, legalitas usaha pemberi waralaba, sejarah kegiatan usahanya, struktur organisasi pemberi waralaba, laporan keuangan 2 (dua) tahun terakhir, jumlah tempat usaha, daftar penerima waralaba, serta hak dan kewajiban pemberi waralaba dan penerima waralaba. Tentunya calon franchisee harus menggunakan kesempatan ini dengan baik. Perhatikan secermat mungkin prospektus usaha agar tidak salah dalam memilih.

Peminat baru bisnis franchise juga patut lebih lega karena sesuai peraturan baru tersebut para pewaralaba tidak dapat seenak hatinya menjual kemudian acuh tak acuh lagi dengan waralaba yang telah diserahkan pada franchisee. Pasalnya, masih dalam hal kewajiban bagi franchisor, franchisee wajib diberikan pembinaan dalam bentuk pelatihan, bimbingan operasional manajemen, pemasaran, penelitian dan pengembangan kepada penerima waralaba secara berkesinambungan. Ini tidak sekadar simbol. Sanksi administratif berupa pencabutan Surat Tanda Pendaftaran Waralaba menanti franchisor yang tidak melakukan pembinaan kepada penerima waralaba sebagaimana dimaksud 8 setelah diterbitkannya surat peringatan tertulis ke-3.

Aturan mengenai pendaftaran juga lebih ketat. Pemberi waralaba wajib mendaftarkan prospektus penawaran waralaba sebelum membuat perjanjian waralaba dengan penerima waralaba. Bagitu pun untuk franchisee, yang diwajibkan mendaftarkan perjanjian waralaba. Sanksi administratif berupa denda maksimal Rp100 juta dikenakan kepada pemberi waralaba yang tidak melakukan pendaftaran prospektus serta penerima waralaba yang tidak melakukan pendaftaran perjanjian waralaba setelah diterbitkannya surat peringatan tertulis ke-3. Untuk pendaftaran ini pelaku bisnis diberikan waktu 1 tahun semenjak diberlakukannya PP tersebut. Bagaimana, sudah waktunya Anda bersiap-siap terjun ke bisnis franchise? (SH)

%d blogger menyukai ini: