Posts from the ‘Aktifitas berpikir’ Category

BERFIKIR KREATIF


Kreativitas adalah bagian dari pikiran dan jiwa yang memungkinkan kita mewujudkan sesuatu yang berguna, tatanan, keindahan atau makna penting yang seolah muncul dari kehampaan.

5134654297_cb4487f426_mAnda bisa mengembangkan kemampuan untuk memunculkan ide-ide baru dalam profesi ataupun lingkungan pekerjaan anda. Tujuannya membantu Anda mempraktekkan cara-cara berfikir dengan lebih kreatif. Proses berpikir kreatif, seperti juga dalam kretivitas pada umumnya. Imajinasi kreatif kita harus memiliki sesuatu agar bisa bekerja. Kita tidak bisa membentuk gagasan-gagasan baru dari ruang hampa. Henry Ford mengatakan, seluruh bahan mentah telah tersedia. Pikiran kreatif akan mampu menerangkan pelbagai kemungkinan atau hubungan beragam bahan yang tak terlihat oleh pikiran yang kurang kreatif. Tugas anda selaku pemikir kreatif adalah mengolah gagasan-gagasan atau unsur-unsur yang sudah ada. Apabila hasilnya adalah sebuah kombinasi gagasan atau hal-hal yang tidak terbayangkan sebelumnya namun bernilai, maka Anda akan dianggap sebagai pemikir kreatif.

Secara garis besar dengan kreatifitas, kita memulai dengan apa yang sudah ada. Kita menganggap sesuatu sebagai kreativitas ketika sang seniman atau pemikir jenius berhasil mengubah bahan yang tersedia menjadi kreasi baru bernilai tinggi. “Orang yang paling orisinil ialah orang yang mengadaptasi dari banyak sumber,” begitu kata pepatah. Anda akan menjadi seseorang yang kreatif ketika Anda mulai melihat atau membuat hubungan di antara pelbagai ide yang dianggap orang laintak dapat disatukan: kian luas jarak yang terlihat, kian tinggi derajat kreativitas.

Analogi sebagai Pijakan
Berpikir dengan analogi atau membuat analogi merupakan kunci dalam berpikir imajinatif. Ini terjadi terutama ketika diterapkan dalam pemikiran kreatif.Alam menyediakan model dan prinsip bagi penyelesaian masalah. Ada model atau analogi lain yang bisa ditemukan dalam produk-produk dan organisasi-organisasi yang sudah ada.

Prinsip mendasar yang sama, model-model untuk mengatasi persoalan kita bisa saja masih sangat banyak, kita tidak harus menciptakannya dari ketiadaan. Dapat diterapkan pada seluruh pemikiran kreatif, tidak hanya untuk menemukan produk-produk baru. Organisasi manusia contohnnya. Sebagian besar prinsip yang ada di sana ditemukan di alam: hierarki, pembagian kerja, jaringan, dan lain-lain. Mengapa kita harus bersusah payah menemukan ulang prinsip roda ketika roda sudah ditemukan? Anda, dengan penelitian sederhana, tidak perlu memikirkan gagasan mengganggu yang muncul dari dalam diri Anda.

Menjadikan Hal Asing sebagai Hal Biasa dan Hal Biasa sebagai Hal Asing
Proses terbaik dalam memahami sesuatu atau seseorang yang tidak dikenal, asing, tidak lazim, tak terjelaskan apa yang belum diketahui, didengar, atau dilihat ialah dengan cara mencari persamaannya dengan hal-hal yang sudah kita ketahui. Namun sebaiknya tidak hanya berhenti di situ.Proses sebaliknya, yaitu membuat hal yang biasa menjadi asing, juga penting bagi proses berpikir kreatif. Kita tidak pernah memikirkan segala sesuatu yang sudah kita ketahui. Di sini eorang seniman bisa membantu kita untuk menyadari hal-hal baru yang tersembunyi dalam hal-hal lama.

Menurut John Steinbeck “Tak ada seorang pun yang benar-benar mengetahui manusia. Satu-satunya hal terbaik yang bisa dia lakukan ialah menganggap bahwa mereka sama dengan dirinya sendiri.”

Kebiasaan berpikir yang mandek, kecanduan yang beerlebihan terhadap hal-hal yang biasa, akan melemahkan mimpi dan gagasan yang muncul di malam hari dan setiap menit adalah unik.

Memperluas Ruang Lingkup Hubungan
Pengalihan teknologi dari satu bidang ke bidang lain, dengan sedikit perubahan dan penyesuaian, merupakan satu cara di mana Anda bisa member sumbangsih kreatif.

Anda mungkin saja akrab dengan pengetahuan atau kemampuaan teknis yang tidak diketahui oleh orang lain di bidang Anda, karena Anda bekerja pada lebih dari satu induustri.Atau mungkin, kemampuan itu bersumber dari lawatan Anda ke negara lain.

Orang-orang dengan ruang lingkup hubungan yang sempit berpikir dalam jalur dan batasan-batasan industry mereka sendiri. Kemampuan akan sangat menentukan dalam menautkan segala hal yang tampaknya tidak berhubungan, atau setidaknya segala sesuatu yang hingga saat ini belum disatukan dalam sebuah jalinan yang baru dan menarik.

Fungsi orang-orang kreatif ialah melihat hubungan antara pikiran, benda-benda atau bentuk ekspresi yang secara sekilas terlihat berbeda, dan menggabungkan itu semua ke dalam bentuk-bentuk baru. Kekuatan untuk menghubungkan segala sesuatu yang seolah tak berhubungan.

Merayakan Kebetulan
Marcel Proust mengatakan, keajaiban penemuan yang sesungguhnya bukanlah mencari pemandangan baru, melainkan memiliki pandangan baru. Kebetulan sangat berbeda dengan pemikiran yang fokusnya terbatas, saat di mana kiata berkonsentrasi penuh pada satu tujuan atau cita-cita hingga melupakan hal lain. Ini mengharuskan kita memiliki perhatian yang luas, perhatian yang cukup luas untuk mengetahui makna penting sesuatu, bahkan meski pada waktu itu tampak tidak relevan di mata kita. Kebetulan berarti menemukan gagasan atau benda atau menjumpai manusia yang berharga dan dapat diterima luas saat kita tidak mencarinnya.

Akan lebih berpeluang mengalami peristiwa yang bersifat kebetulan jika memiliki perhatian dan minat yang luas. Terlalu fokus dalam merencanakan kehidupan sampai pada hal-hal terkecil sungguh bertentangan dengan kreativitas. Sebab, kekacauan bisa memantik ide.

Seperti yang diungkapkan Milne: “Salah satu keuntungan menjadi orang tidak teratur ialah bisa terus membuat penemuan menarik.”
Mengembangkan kemampuan berpikir kreatif akan memberikan ganjaran pada kita, namun saat ini hal itu tidak menjadi suatu yang tidak diharapkan. Seorang pemikir kreatif harus menyukai bepergian dan berpikiran terbuka layaknya penjelajah yang panjang akal.

Kebetulan Hanya Mendatangi Pikiran yang Siap
Segala sesuatu yang terjadi tanpa diramalkan, tanpa diharapkan manusia atau tanpa sebab yang tampak, bisa dirajut ke dalam proses pemikiran kreatif. Kebetulan semacam itu lebih sering terjadi pada orang-orang yang pantas menerimanya. Jangan menunggu hal tersebut muncul, tetapi belajarlah untuk mengamatinya.

Melihat dan menyadari keberadaan petunjuk dalam sebuah kejadian yang tak terduga menuntut kepekaan dan pengamatan. Hal ini dimaksudkan agar bisa menafsirkan tanda dan menganggapnya sebagai hal penting, diperlukan pengetahuan tanpa prasangka, pemikiran yang imajinatif, kebiasaan merenungkan pengamatan yang tidak terjelaskan, pengamatan yang tajam Sekali lagi, arti penting memiliki pemikiran yang terbuka dan tingkat rasa ingin tahu yang tinggi adalah hal yang tak bisa disangkal. Kita harus terus bertanya kepada diri sendiri mengenai segala sesuatu yang terjadi di sekeliling, dan siap menerima jawaban yang mengejutkan.

Rasa Ingin Tahu
Menurut John Locke: “Rasa ingin tahu anak-anak tidak lain adalah hasrat untuk memperoleh pengetahuan.”

Sepanjang hidup kita harus bisa mempertahankan hasrat untuk melihat, belajar, atau mengetahui. Rasa ingin tahu adalah pikiran di ujung kaki. Para pemikir kreatif cenderung memiliki keingintahuan yang menuntun mereka mencari segala sesuatu yang menarik perhatian. Berpikir adalah cara untuk berikhtiar menemukan diri sendiri. Apabila kita selalu menekan mentah-mentah apa yang dikatakan orang lain, itu sama artinya dengan tidak ada lagi hal lain yang ingin kita ketahui.

Untuk mengembangkan rasa ingin tahu, kita harus lebih banyak bertanya, baik ketika berbicara dengan orang lain maupun ketika berbicara kepada diri sendiri. Bertanya, yang dilakukan secara hati-hati, akan membantu kita membedakan antara apa yang diketahui dan apa yang tidak diketahui.

Buka Mata Anda
Kemampuan untuk memberikan perhatian yang cermat, analitis, dan jujur kepada segala sesuatu yang dilihat adalah hal yang esensial. Apabila tidak memberi perhatian dan melakukan pengamatan.Observasi berarti berupaya melihat seseorang, benda, atau panorama seolah-olah belum pernah melihatnya dalam kehidupan.

Konon, hal yang benar-benar memberi pelajaran kepada kita bukanlah pengalaman, melainkan pengamatan.
Langkah observasi tidak bisa lengkap sebelum kita merekam apa yang kita lihat, membantu mengguratkannya dalam ingatan. Pengamatan berperan besar dalam memunculkan ilham. Seperti yang dikatakan Leonardo da Vinci, “Seluruh pengetahuan kita berasal dari persepsi kita.” Karena ketertarikan dan perhatian adalah induk dari persepsi.

Menyimak Beragam Gagasan
Pikiran terbuka yang disertai keterampilan analitis tajam dan penilaian yang peka, merupakan hal yang dibutuhkan menjadi seorang pendemgar yang baik. Menyerap sisi alamiah dan kebermaknaan segala sesuatu yang diucapkan kepada kita harus selalu menjadi prioritas. Biasanya pemahaman selalu dating sebelum penilaian.

Menyimak dengan baik beraga ide dan fakta relevan serta informasi potensial, sekalipun tidak lengkap dan ambigu. Menurut Oliver Wendell Holmes “Berbicara adalah bagian dari pengetahuan, sedangkan menyimak adalah bagian dari kearifan.”

Membaca Untuk Menggali Gagasan
Buku adalah gudang gagasan, pemikiran, fakta, opini, deskripsi, informasi, dan mimpi. Beberapa hal ini, terlepas dari keadaannya, boleh jadi berhubungan dengan minat saat ini atau masa mendatang selaku seorang pemikir.

Sir Richard Steele mengungkapkan, “Membaca bagi ppikiran sama artinya dengan olahraga bagi tubuh.” Puisi dan prosa yang bagus, baik fakta maupun fiksi, menuntut imajinasi dan kekuatan rekreati. Itu sebabnya, bacaan bisa memberi cara-cara menyenangkan guna mengembangkan kemampuan. Yang diungkapkan John Locke yakni, membaca hanya membekali pikiran dengan bahan pengetahuan, berpikir membuat segala yang kita baca menjadi milik kita. Tujuan hakiki dari pendidikan ialah menempatkan Anda pada kondisi untuk terus bertanya.

Sediakan Selalu Buku Catatan
Selalu membawa catatan bukan hanya kebiasaan yang amat bermanfaat; sebaliknya kebiasaan ini justru sangan penting bagi proses berpikir kreatif. Mencatat sebuah kutipan atau ucapan, fakta atau potongan informasi, adalah sarana untuk merenungkan fakta secara menyeluruh dan merangkulnya secara pribadi sehingga ia menjadi bagian dari diri kita. Membayangkan buku catatan seperti sebuah kaleidoskop. Saat kita merasa didatangi gagasan kreatif, tambahi catatan sedikit metafora. Bisa jadi hal itu akan memunculkan gagasan-gagasan atau garis-garis pemikiran baru. Karena berpikir kreatif membutuhkan stimulus, dorongan, dan ilham.

Teruslah Menguji Asumsi
Sangat penting untuk mampu menjelajahi berbagai kemungkinan dengan cara membuat asumsi-asumsi yang hati-hati. Asumsi-asumsi itu dibuat dengan tanpa beban, layaknya mencoba baju baru di sebuah took sebelum memutuskan untuk membeli (atau tidak membeli) baju baru itu. Opini kerap terlihat lebih indah daripada kebenaran. Opini berubah-ubah mengikuti faktor-faktor semisal kelompok organisasi atau komunitas, waktu, dan tempat di mana Anda berada. Berpikirlah diluar kotak. Jangan biarkan diri sendiri terbelenggu oleh ketrbatasan tau kekungkungan mental yang terkadang membentuk situasi tanpa jaminan ataupun kebenaran.

Memanfaatkan Pikiran Terdalam
Funsi-fungsipikiran sadar (analisis, sintesis, dan evaluasi) bisa juga bertempat dalam tingkatan yang lebih dalam. Pikiran Terdalam membedah sesuatu untuk Anda, tepat seperti cairan dalam perut yang bisa mengurai makanan menjadi bermacam unsur.

Pikiran terdalam, misalnya, dapat menganalisis data yang mungkin Anda tidak tahu kapan menyimpannya, dan membandingkannya dengan apa yang sudah ada dalam ingatan. Pikiran ini sanggup melakukan hal lebih baik dari sekedar analisis. Ia juga berada di dekat tempat ingatan dan gudang nilai-nilai Anda.

Kita semua bisa menjumlahkan dua dan dua menjadi empat, atau membentuk potongan-potongan kulit menjadi sepatu. Namun, sintesis kreatif ialah menggabungkan berbegai elemen yang tidak mirip, berjarak, atau unsure-unsur yang tampaknya (di mata orang lain) tidak berjalinan, menjadi satu kesatuan. Sedangkan bahan-bahan mentah yang dipakai akan mengalami perubahan bentuk yang amat penting. Ketika sintesis semacam ini dibutuhkan, pikiran yang dalam akan muncul.

Sebuah analogi organik yang tepat bagi fungsi-fungsi Pikiran Terdalam adalah kandungan. Anda mungkin juga pernah merasakan nilai piker dari tetangga Pikiran Terdalam yang kita sebut sebagai kata hati dalam betuk penyesalan di saat ia membuat sebuah evaluasi atau penghakiman moral terhadap tingkah laku Anda.

Meningkatkan Keterampilan Analitis
Ketrampilan menganalisis, menguraikan sesuatu demi menemukan prinsip-prinsip atau gagasan-gagasan dasar adalah alat penting dalam kotak peralatan seorang pemikir kreatif. Tidak ada proses atau system standar dalam berpikir kreatif. Karena secara esensial berpikir kreatif yang terbaik adalha soal kebebasan. Berpikir bebas sama artinya dengan bebas dari proses, sistem, dan latihan.

Pikiran kreatif yang baik adalah pikiran yang sejak awal sudah menerima bermacam disiplin, lalu kembali kepada kecenderungan alamiahnya. Saat menganalisis, jangan terburu-buru mendefinisikan masalah. Bermain-mainlah dengan formulasi yang bisa mendukung.

Menangguhkan Penilaian
Menangguhkan penilaian di satu sisi berarti membangun satu batasan sementara di antara bagian analisis dan sintesis pikiran, dan sisi lain menilai kemapuan Anda. Kritik dini dari orang lain bisa mematikan benih-benih pikiran kreatif. Selain itu, harus mengubah kritik orang lain menjadi masukan yang bagus. Hal semacam itu membutuhkan pemahaman tentang kapan dan bagaimana waktu yang tepat untuk menampik kritik, serta kapan dan bagaimana meminta kritik.

Iklim-iklim social tertentu dalam keluarga, lingkungan kerja, atau organisasi bisa mendorong dan merangsang pemikiran kreatif, sementara lingkungan yang lain justru menghambat atau menekannya. Lingkungan yang kedua cenderung menilai analisis dan kritik di atas orisinalitas dan inovasi.

Bukan pujian atau celaan yang merupakan tujuan dari kritik sejati. Membedakan dengan tepat, mengokohkan secara tegas, menjelaskan secara bijaksana, dan memberi peringatan secara jujur, itulah tujuan dan kewajiban dari kritik sejati.

Belajar Bertenggang Rasa terhadap Ambiguitas
Kemampuan negative adalah kemampuan Anda untuk hidup dengan keraguan dan ketidakjelasan dalam waktu yang panjang. Sebagai bagian dari tenggang rasa yang lebih besar terhadap ambiguitas, kita harus tumbuh layaknya manusia. Karena pada akhirnya kehidupan tidak dapat dipahami secara jelas. Berpikir kreatif adalah sebentuk kesabaran aktif dan energik.

Berhenti, Menunggu, dan Patuh
Mengetahui saat-saat untuk meninggalkan sebuah persoalan dan mengabaikannya untuk sementara waktu merupakan keterampilan penting dalam seni berpikir kreatif.

Ketika ide-ide mulai muncul kepermukaan, lawanlah gadaan untuk mulai memikirkannya secara sadar. Biarkan mereka berjalan-jalan pada waktu dan tempat mereka sendiri. Kesadaran yang tinggi dan minat yang lemah akan menciptakan ide yang tepat.

Seluruh pemikran kreatif berasal dari melihat atau menciptakanpelbagai hubungan. Segala sesuatu berhubungan dengan hal-hal lain, namun pikiran kita tidak selalu bisa memahami hubungan itu. Dari begitu banyak kemungkinan kombinasi, kita harus memilihnya menurut pelbagai kriteria berbeda berdasarkan bidang kita.

Memikirkan Sungguh-sungguh Persoalan
Sebagioan besar dari Anda sudah merasakan bermacam dampak menguntungkan dari memikirkan secara sungguh-sungguh masalah dan menemukan bahwa pikiran Anda sudah mengatasi masalah itu.
Nasihat Francis Bacon “Sebaiknya orang menyimpan sebatang pensil di saku dan mencatat pikiran-pikiran yang muncul pada saat itu juga. Pikiran yang datang ddengan sendirinya biasanya adalah yang paling berharga dan sebaiknya dicatat, karena pikiran-pikiran itu jarang muncul kembali. ”

Mengolah Kreativitas
Menggarap gagasan hingga berusaha keras untuk membuat atau menghasilkan sesuatu adalah sebuah cara untuk meneruskan proses berpikir kreatif. Karena ilham hanya memberi sedikit hal kepada Anda, Anda bisa melangkah di jaln yang salh, tersesat, dan kebingungan, bahkan sampai pada titik putus asa.

Karena pelaksanaan merupakan bagian dari berpikir kreatif, Anda harus berusaha mengembangkan produk dengan cara Anda sendiri, setidaknya sampai titik tertentu. Untuk beranjak jauh dari titik itu, jelas dibutuhkan lebih banyak usaha kelompok, terutama dengan menawarkan gagasan itu kepada pasar.

Kreatif dalam Memikirkan Kehidupan
Seandainya pekerjaan tidak memerlukan imajinasi, seni berpikir kreatif tetaplah penting. Karena kehidupan kita adalah ihwal yang tidak pernah selesai. Membentuk dan megubah bahan-bahan mentah dan kondisi kehidupan kita merupakan suatu yang menarikdan menantang.

Persoalannya bukanlah apa yang menimpa dalam kehidupan., melainkan bagaimana cara kita menanggapinya. Memberi respons secara kreatif berarti mengubah hal-hal buruk menjadi baik, mengubah masalah menjadi peluang. Kebebasan yang Anda berikan kepada diri sendiri untuk melakukan kekeliruan-kekeliruan adalah lahan terbaik bagi kreativitas.

Sumber :

Berpikir Kreatif, Berpikir Sukses, John Adair. Terj.Izi Ibrahim, Cetakan pertama, Penerbit Rumpun, Jakarta, 2009.

Iklan

Berpikir yang Cerdik


MENINGKATKAN BUDAYA MEMBACA DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT KAMPUS


Membaca
Apa yang terlintas dalam benak kita ketika mendengar kata itu? Sebagian ada yang berfikir membaca adalah kegiatan yang membosankan. Ada juga yang mengatakan bahwa membaca hanya menyita waktu, tenaga dan pikiran. Bahkan ada yang berasumsi bahwa membaca bukanlah kegiatan yang bermanfaat karena tidak menghasilkan materi. Padahal, kalau kita mau berpikir kritis, kita akan menemukan begitu banyak manfaat dari kegiatan membaca. Dengan membaca suatu bacaan, seseorang dapat menerima informasi, memperdalam pengetahuan, dan meningkatkan kecerdasan. Pemahaman terhadap kehidupan pun akan semakin tajam karena membaca dapat membuka cakrawala untuk berpikir kritis dan sistematis. Hanya dengan melihat dan memahami isi yang tertulis di dalam buku pengetahuan maupun pelajaran, membaca bisa menjadi kegiatan sederhana yang membutuhkan modal sedikit, tapi menuai begitu banyak keuntungan.

Kebiasaan membaca adalah ketrampilan yang diperoleh setelah seseorang dilahirkan, bukan ketrampilan bawaan. Oleh karena itu kebiasaan membaca dapat dipupuk, dibina dan dikembangkan. Bagi negara – negara berkembang aktivitas membaca pada umumnya adalah untuk memperoleh manfaat langsung. Untuk tujuan akademik membaca adalah untuk memenuhi tuntutan kurikulum sekolah atau Perguruan Tinggi. Buku sebagai media transformasi dan penyebarluasan ilmu dapat menembus batas – batas geografis suatu negara, sehingga ilmu pengetahuan dapat dikomunikasikan dan digunakan dengan cepat di berbagai belahan dunia. Semakin banyak membaca buku, semakin bertambah wawasan kita terhadap permasalahan di dunia. Karena itulah buku disebut sebagai jendela dunia.

Manfaat Perpustakaan

Salah satu unsur penunjang yang paling penting dalam dunia pendidikan tinggi adalah keberadaan sebuah perpustakaan. Adanya sebuah perpustakaan sebagai penyedia fasilitas yang dibutuhkan terutama untuk memenuhi kebutuhan civitas akademik ( Dosen, Staf dan Mahasiswa ) akan sangat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat kampus itu sendiri. Didalam penulisan artikel ini, penulis ingin mengkhususkan pembahasan kepada salah satu bagian dari masyarakat kampus yaitu mahasiswa.

Seperti kita ketahui bersama, salah satu tujuan utama penyelenggaraan kegiatan belajar di Perguruan Tinggi adalah untuk menciptakan sumber daya manusia yang berkualitas, bukan sekedar memenuhi jumlah minimal SKS yang dibebankan lantas mendapatkan ijazah dan gelar akademik atau profesi. Seseorang akan dikatakan berkualitas apabila ia mempunyai wawasan luas dan mendalam serta tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan khususnya pada bidang yang digelutinya.
Seorang mahasiswa yang ingin mencapai sukses dalam studinya harus mempunyai strategi khusus dalam memanfaatkan waktu untuk belajar semaksimal mungkin dan senantiasa memprediksi lima atau enam tahun kedepan, pada saat mana ia meninggalkan Perguruan Tinggi dan mengaplikasikan ilmunya dilapangan. Perlu diingat bahwa, belajar mandiri (self education) adalah ciri khas belajar di Perguruan Tinggi, ini berarti bahwa inisiatif untuk belajar aktif dituntut lebih banyak pada mahasiswa, salah satunya dengan memanfaatkan waktu yang tersisa di perpustakaan.

Manfaat perpustakaan sangat penting untuk mengasah kemampuan analisis dan pendalam materi perkuliahan. Perpustakaan memiliki bahan pustaka yang beraneka ragam jenisnya. Buku-buku sebanyak mungkin harus dibaca, baik buku yang dianjurkan dosen maupun buku lain yang tidak dianjurkan. Disarankan agar mahasiswa tidak membatasi diri hanya membaca buku yang dianjurkan dosen tetapi bacalah buku mengenai fenomena yang sama sebanyak mungkin, karena pandangan dari banyak pakar dengan membaca berarti memperluas wawasan kita mengenai objek studi yang kita pelajari.

Kurangi Tradisi Lisan, Tingkatkan Tradisi membaca

Di era globalisasi dengan kemajuan teknologi, kebanyakan orang cenderung mendengar dan berbicara ketimbang melihat diikuti membaca. Di lembaga – lembaga pendidikan pun tradisi lisan mendominasi proses belajar mengajar sehingga minat baca dan ingin memiliki buku-buku ilmu pengetahuan bukanlah prioritas utama atau sama sekali tidak difungsikan secara efisien. Kenyataan menunjukkan adanya dua alternativ pilihan yakni ketika orang dihadapkan dengan buku-buku ilmu pengetahuan dan tayangan film menarik, orang akan cenderung melelahkan indra penglihatan (mata) untuk menonton film berjam – jam daripada membaca buku-buku ilmu pengetahuan.

Membaca buku-buku ilmu pengetahuan disertai dengan menulis sangat berarti karena mengurangi beban memori ingatan kita. Ilmu pengetahuan hanya dapat diciptakan oleh mereka yang sama sekali terserap dengan aspirasi menuju kebenaran dan pemahaman. Dalam masyarakat pembaca, selalu terkandung pemikiran bahwa dikala orang telah membaca dan menguasai isi ilmu pengetahuan, orang sering sudah menganggap telah menjadi ilmuwan atau peneliti yang hebat. Salah satu etika moral seorang ilmuwan adalah memiliki kesadaran bahwa dia baru mengetahui sebagian dari ilmu itu. Menjadi ilmuwan bukanlah menjadi orang serba tahu, tetapi menjadi orang yang dituntut untuk belajar secara terus – menerus dengan jalan banyak membaca buku-buku ilmu pengetahuan. Svami Vivekanda seorang tokoh ilmuwan terkenal mengatakan ilmu pengetahuan dan agama akan bertemu dan berjabat tangan, puisi dan filsafat akan menjadi kawan. Apabila kita dapat mewujudkanya, kita dapat yakin bahwa ia akan terjadi selama – lamanya dan bagi semua orang.

Kurangilah tradisi lisan, mendengar dengan membaca dan menulis, tukarkan pembelian barang-barang yang tak memberi input bermakna dengan membeli buku-buku ilmu pengetahuan, luangkanlah waktu sejenak dengan membaca di perpustakaan karena masa depan kita ditentukan masa hari ini dan masa hari ini ditentukan masa yang lampau. Kesemuanya diharapkan dapat mengaktualisasikan makna saraswati dengan arif dan bijaksana sehingga dapat mendatangkan dampak positif ke arah kemajuan. Oleh karena itu, jadikanlah budaya membaca bagian dari kehidupan kita yang tak akan terpisahkan.*

Sumber : http://www.ubb.ac.id

4 pilar Creative Thinking Skills


Ketika dinamika bisnis melaju dengan kecepatan yang kian rancak, maka elemen kreativitas boleh jadi merupakan sekeping ketrampilan yang kudu dipeluk dengan penuh kesungguhan. Tanpa kemahiran meracik inovasi, sebuah organisasi mungkin bisa tergeletak sia-sia ditengah kepungan para pesaingnya yang terus menari-nari dengan gagasan kreatif tanpa henti.

Inovasi dan daya kreativitas tentu saja tak hanya terbentang pada arena product development – sebuah arena dimana inovasi telah menjadi jantung. Daya kreativitas juga mesti melenting dalam sejumlah arena lainnya, mulai dari arena proses penyelesaian pekerjaan, proses pelayanan pelanggan, hingga proses pengembangan SDM. Dengan kata lain, creative thinking skills selayaknya diinjeksikan dalam segenap lini yang melingkupi sebuah organisasi. Sebab sebuah organisasi yang kreatif dalam segenap proses bisnisnya niscaya memiliki sepercik asa untuk terus mengibarkan kejayaannya.

Pertanyaanya : elemen apa yang kemudian mesti dipilin untuk memekarkan creative thinking skills? Dalam sebuah risalah yang bertajuk The Innovator’s DNA (dimuat pada jurnal Harvard Business Review edisi Desember 2009), dipetakan empat elemen kunci yang mesti disandang untuk merekahkan ketajaman membangun creative thikinking skills.

Elemen 1 : Associating. Meng-asosiasikan atau ketrampilan asosiasi adalah sejenis kemampuan untuk mengkoneksikan sejumlah perspektif dari beragam disiplin yang berbeda, guna membangun satu gagasan yang bersifat kreatif. “Creativity is connecting things”, begitu sang dewa inovasi, Steve Jobs pernah berujar.

Asosiasi sejatinya bersandar pada kemampuan untuk menggunakan kekayaan wawasan kita pada satu bidang/disiplin ilmu tertentu, dan kemudian mencoba mengaplikasikannya dalam bidang lain, guna menghasilkan sebuah temuan baru yang inovatif. Disini misalnya kita mengenal bagaiamana teknologi fraktal (yang berbasis pada chaos theory) diaplikasikan dalam pembuatan batik, dan bum…..yang tercipta kemudian adalah kain batik dengan corak yang unik nan spektakuler.

Ketrampilan asosiasi adalah sejenis kemampuan yang terus menggedor kita untuk bisa berpikir lintas didisplin dan lintas bidang. Dan sungguh, lentingan kreativitas hanya akan terekspresi manakala kita memiliki ketajaman untuk membangun asosiasi ini.

Elemen 2 : Questioning. Ribuan tahun silam kita pernah mendengar sang filsuf Plato berdendang : “Kecerdasan seseorang tidak diukur dari seberapa bagus ia memberikan jawaban, namun dari ketrampilannya meracik sebuah pertanyaan”.

Para inovator sejati adalah mereka yang secara konstan selalu mengajukan pertanyaan. Para creative thinkers adalah mereka yang selalu bertanya : why, why not, dan what if? Mereka selalu mendedahkan serangkaian pertanyaan semacam itu untuk mendapatkan clue bagi aneka gagasan baru. Sebab dibalik rentetan pertanyaan yang mengedor itu, niscaya terbentang luas hamparan gagasan kreatif yang menunggu untuk diejawantahkan.

Elemen 3 : Observing. Ah, betapa beragam dan uniknya fenomena yang ada disekeliling kita. Betapa kayanya beragam dimensi kultural dan sosial yang ada di segenap kolong jagat ini. Dan dari kemampuan untuk melakukan observasi inilah, sesungguhnya telah banyak ide kreatif dilahirkan. Bisnis makanan kebab turki baba rafi yang fenomenal itu lahir lantaran hasil observasi pendirinya ketika jalan-jalan ke negara Timur Tengah. Produk kerajinan radio dari kayu yang menembus empat benua itu lahir karena pendirinya bingung melihat begitu banyak kayu sengon yang ada dikampungnya, di Temanggung sana.

Pendeknya, kemahiran melakukan observasi dan ketajaman mencium peluang inovasi dibaliknya, merupakan sejenis gen yang melekat dalam DNA setiap kreator sejati. Jadi, sering-seringlah melakukan proses observasi secara intens atas segenap situasi di sekeliling kita. Lalu, cobalah bangun imajinasi kreatif untuk merekahkan hasil observasi itu dalam serangkaian gagasan nan inovatif.

Elemen 4 : Experimenting. Kita mengenal kisah indah dari Thomas Alva Edison puluhan tahun silam : ia telah melakukan eksperimen sebanyak dua ribu kali sebelum akhirnya menemukan bohlam lampu yang sekarang mungkin nangkring diatas meja kantor Anda.

Para inovator sejati adalah mereka yang tidak takut untuk melakukan dan mencoba hal-hal baru. Dan sungguh, mereka juga tak pernah takluk ketika eksperimen gagasan barunya itu selalu kandas menembus ilalang. Mereka selalu terus mencoba dan mencoba, demi membuktikan bahwa gagasan inovatifnya layak untuk dihamparkan dalam kenyataan.

Demikianlah, empat elemen kunci yang mungkin mesti dirawat dengan sepenuh hati manakala kita hendak melambungkan daya creative thinking skills.

Sumber : http://strategimanajemen.net

Mnemonik sebagai metode mengingat


Pada dasarnya pemacu ingatan atau mnemonik adalah alat untuk mengingat. Secara peristilahan, mnemonik adalah kata yang sudah ada sejak seribu tahun yang lalu atau lebih. Orang yunani kuno dahulu sangat memuja kemampuan ingatan sehingga mereka mempunyai dewa yang bernama Mnemosyne – berarti berpikir masak-masak — yang berkedudukan sebanding dengan dewa cinta dan kecantikan.

Sejumlah strategi ingatan dirancang oleh negarawan Yunani dan Romawi pada masa itu untuk membantu mereka mengingat sejumlah besar informasi, untuk membuat pendengar terkesan saat mereka berpidato atau berdebat di Senat. Dewasa ini, kata mnemonik mengacu pada teknik-teknik pemacu ingatan secara umum Banyak orang baru menyadari bahwa ketika mereka menerapkan teknik mnemonik untuk mengingat sesuatu, proses ingatan akan lebih mudah. Mnemonik selalu menggunakan prinsip asosiasi, yaitu informasi yang diingat dikaitkan dengan informasi yang lain yang mudah dingat.

Macam-Macam Teknik Dalam Metode Mnemonik Dalam Meningkatkan Daya Ingat

1. Teknik Loci

Loci berarti lokasi adalah alat mnemonik yang berfungsi dengan mengasosiasikan tempat-tempat atau benda-benda di lokasi yang dikenal dengan hal-hal yang ingin anda ingat. Misalnya anda akan memberikan presentasi yang mengandung tiga topik utama. Setiap bagian presentasi akan dihubungkan dengan pasak (penanda) yang mewakili urutan isi presentasi.  Misalnya, mari bayangkan sebuah ruangan kelas. Pot tanaman yang ada di sudut ruangan adalah hal pertama yang anda lihat ketika maju ke depan. Anda memilih pot tanaman itu untuk mengingatkan anda pada ucapan selamat pada guru dan teman-teman anda di kelas. Piagam-piagam yang terpasang di dinding dipilih untuk mengingatkan anda pada topik selanjutnya, dan mungkin pintu kelas dipilih untuk mengingatkan bagian penutup dari presentasi yang akan anda sampaikan.

Apabila anda ingin menggunakan metode ini, maka pilihlah tempat yang akrab dengan anda seperti rumah, atau mobil anda. Contoh lain misalnya anda ingin mengingat daftar belanjaan yang terdiri dari tomat, mi, pisang, dan saus sambal. Anda tahu bahwa anda akan pulang ke rumah menyetir mobil dan harus mampir ke swalayan dalam perjalanan pulang. Luangkan waktu anda untuk membayangkan ini. Tomat-tomat itu pecah dan berserakan di bagasi mobil, anda menutup pintunya dan tomat-tomat itu muncrat keluar. Bakmi bergelantungan di kaca spion, roti melompat ke luar dari radio mobil, pisang terinjak di lantai, botol saus berada di atas kepala anda.

Kini, ketika anda memasuki mobil untuk pulang dari tempat kerja dan ingin mengingat apa yang harus anda beli, anda hanya perlu melihat ke bagasi, dan yang lain-lainnya akan bermunculan kembali dalam bayangan anda.

Semakin aneh dan konyol imajinasi anda ini, semakin mudah untuk mengingatnya.

2. Teknik Kata Kunci

Metode mnemonik ini telah digunakan orang selama bertahun-tahun, terutama untuk mengingat kata-kata bahasa asing dan konsep abstrak. Metode ini adalah asosiasi lain yang mengaitkan secara verbal dan visual kata yang berlafal mirip dengan kata atau konsep yang harus diingat. Misalnya untuk mengingat kata prokasinasi (suka menunda-nunda mengerjakan tugas) kita mengasosiasikannya dengan kata porkas (undian olahraga) karena kata itu mudah kita ingat, jadi kita    coba mendekatkan prokas dengan porkas lalu hanya tinggal menambah kata inasi jadilah kita mengingat kata prokasinasi. Contoh lain, untuk mengingat arti kata hiperbola (suka berlebihan dalam menceritakan sesuatu), coba bayangkan seorang kiper yang tidak dapat menangkap bola yang melambung terlampau tinggi.

3. Teknik Kata Penghubung

Menghubungkan adalah proses mengaitkan atau mengasosiasikan satu kata dengan kata yang lain melalui sebuah aksi atau gambaran. Strategi ini biasa digunakan dengan sistem kata penanda untuk mengingatkan serangkaian informasi dalam urutan tertentu. Dengan strategi kata penanda yang telah diajarkan tadi, misalnya nomor telepon 438-0367 dapat diingat dengan dihubungkan dengan (4) roda mobil mogok ditarik oleh bemo beroda (3) sampai di sebuah sirkuit  balap (8) yang kosong (0). Bemo beroda (3) itu membawa telur setengah lusin (6) untuk makan selama semingu (7). Atau anda ingin mneyederhanakan proses mengingatnya dengan mengkombinasikan nomor dalam beberapa unit, sehingga nomor 1945-1965 dapat diingat dengan tahun kemerdekaan Indonesia yang coba dikudeta oleh PKI. Kunci dalam membuat hubungan adalah menggunakan imajinasi. Hubungan yang dibentuk tidak perlu logis atau realistis, yang penting hubungan itu memicu ingatan anda.

4. Akronim

Akronim adalah satu kata yang terbuat dari huruf pertama dari serangkaian kata. Salah satu akronim yang terkenal adalah NASA, badan ruang angkasa Amerika Serikat, singkatan dari National Aeronautics and Space Administration. Nama-nama organisaai sering dipendekkan dalam bentuk akronim, misalnya PSSI akronim dari persatuan sepakbola seluruh Indonesia. Akronim terkadang memasukkan huruf kedua (biasanya huruf vokal) agar singkatan lebih mudah terbaca seperti jabotabek (JAkarta, BOgor, TAngerang, BEKasi) tetapi akronim tidak harus selalu membentuk kata. Gunakan imajinasi anda jika harus mengingat lima hal yang harus anda lakukan saat pulang ke rumah (misalnya, bersih-bersih, mencuci, memasak, menelpon, dan membaca koran). Anda dapat memicu ingatan anda dengan membuat akronim BC-M2K

5. Akrostik (Jembatan Keledai)

Akrostik seperti akronim, juga mengggunakan huruf-huruf kunci untuk membuat konsep abstrak lebih konkret, sehingga mudah diingat. Namun, akrostik tidak selalu menggunkan huruf pertama dan tidak selalu menghasilkan singkatan dalam bentuk satu kata, informasi yang diingat dalam akrostik dapat berbentuk kalimat atau frase tertentu. Akrostik juga dikenal dengan nama “jembatan keledai” misalnya untuk mengingat urutan warna-warni pelangi digunakan akrostik mejikuhibiniu : merah, kuning, hijau, biru, nila, ungu. Contoh lain kita dapat mengingat huruf-huruf Qoloqolah dalam  pelajaran tajwid membaca alquran dengan membuat akronim “baju di toko” (ba, Jim, Dal, Tho, Qof).

Penutup

Ingatan merupakan suatu proses biologi, yakni informasi yang diberi kode, disimpan serta dipanggil kembali. Karena ingatan merupakan suatu proses, maka mungkin saja terjadi, proses tersebut terjadi secara baik, dan dapat pula terjadi proses tersebut mengalami gangguan sehingga berproses kurang optimal. Keluhan yang dikemukakan orang bahwa “saya adalah orang bodoh, tidak memiliki kemampuan, dan daya ingat saya lemah” tentunya sangat berbeda dengan kapasitas yang sesungguhnya kita miliki. Kita sebagai manusia memiliki otak yang memiliki kehebatan yang luar biasa bahkan melebihi computer. Akan tetapi terkadang kita tidak tahu bagaimana memanfaatkan kehebatan otak tersebut, terutama dalam mengingat sesuatu.

Kemampuan kita mengingat sesuatu sesungguhnya luar biasa, tetapi mungkin terdapat beberapa factor yang membuat proses itu terganggu. Factor yang mempengaruhi kemampuan kita dalam mengingat sesuatu adalah seberapa besar minat kita terhadap informasi yang mau diingat tersebut, kemudian tidak konsentrasi dalam mengingat, serta kondisi psikologis kita. Agar proses mengingat kita dapat berjalan dengan baik, maka kita harus memperhatikan factor-faktor tersebut.

Hal yang sangat penting harus kita perhatikan dalam mengingat sesuatu adalah menggunakan teknik yang dapat mempermudah kita  mengingat sesuatu, misalnya teknik mnemonik seperti teknik loci, kata kunci, akronim, akrostik, serta kata penghubung. Menggunaan teknik mnemonik dalam mengingat suatu informasi memiliki banyak keuntungan, baik waktu yang diperlukan untuk mengingat lebih singkat, serta ingatan tersebut akan tersimpan dalam ingatan jangka panjang kita. Membiasakan menggunakan teknik mnemonik dalam kehidupan kita sehari-hari mungkin akan membuat anda merasa heran dan ajaib, cobalah !

Referensi

  1. De Porter, Bobbi & Mike, Hernacki (Penerjemah Alwiyah Abdurrahman). 2000. Quantum Learning (terjemahan). Bandung : Kaifa.
  2. Jensen, Eric & Karen, Markowitz. (Penerjemah Lala Herawati Dharma). Otak Sejuta Gigabyte. Bandung : Kaifa.
  3. Rose, Colin. (penerjemah femmi Syahrani ). 1999. Accelerated Learning. Bandung : Kaifa
  4. Hermann, Douglas J (Penerjemah T. Zaini Dahlan). 1996. Super Memory. Jakarta : Pustaka Dellapratasa.
  5. Chernow, Fred B (Penerjemah Rina Buntaran ).2001. The Sharper Mind. Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Utama.
  6. Madden, Thomas L (Penerjemah Ivonne Suryana ). 2000. Fire Up Your Learning. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.

Definisi Mnemonik Sebagai Metode Meningkatkan Daya Ingat


Pada dasarnya pemacu ingatan atau mnemonik adalah alat untuk mengingat. Secara peristilahan, mnemonik adalah kata yang sudah ada sejak seribu tahun yang lalu atau lebih. Orang yunani kuno dahulu sangat memuja kemampuan ingatan sehingga mereka mempunyai dewa yang bernama Mnemosyne – berarti berpikir masak-masak — yang berkedudukan sebanding dengan dewa cinta dan kecantikan. Sejumlah strategi ingatan dirancang oleh negarawan Yunani dan Romawi pada masa itu untuk membantu mereka mengingat sejumlah besar informasi, untuk membuat pendengar terkesan saat mereka berpidato atau berdebat di Senat. Dewasa ini, kata mnemonik mengacu pada teknik-teknik pemacu ingatan secara umum

Macam-Macam Teknik Dalam Metode Mnemonik Dalam Meningkatkan Daya Ingat

Banyak orang baru menyadari bahwa ketika mereka menerapkan teknik mnemonik untuk mengingat sesuatu, proses ingatan akan lebih mudah. Mnemonik selalu menggunakan prinsip asosiasi, yaitu informasi yang diingat dikaitkan dengan informasi yang lain yang mudah dingat. Peralatan mnemonik yang akan diuraikan pada tulisan ini akan dibatasi pada lima (5) te

1. Teknik Loci

Loci berarti lokasi adalah alat mnemonik yang berfungsi dengan mengasosiasikan tempat-tempat atau benda-benda di lokasi yang dikenal dengan hal-hal yang ingin anda ingat. Misalnya anda akan memberikan presentasi yang mengandung tiga topik utama. Setiap bagian presentasi akan dihubungkan dengan pasak (penanda) yang mewakili urutan isi presentasi.  Misalnya, mari bayangkan sebuah ruangan kelas. Pot tanaman yang ada di sudut ruangan adalah hal pertama yang anda lihat ketika maju ke depan. Anda memilih pot tanaman itu untuk mengingatkan anda pada ucapan selamat pada guru dan teman-teman anda di kelas. Piagam-piagam yang terpasang di dinding dipilih untuk mengingatkan anda pada topik selanjutnya, dan mungkin pintu kelas dipilih untuk mengingatkan bagian penutup dari presentasi yang akan anda sampaikan.

Apabila anda ingin menggunakan metode ini, maka pilihlah tempat yang akrab dengan anda seperti rumah, atau mobil anda. Contoh lain misalnya anda ingin mengingat daftar belanjaan yang terdiri dari tomat, mi, pisang, dan saus sambal. Anda tahu bahwa anda akan pulang ke rumah menyetir mobil dan harus mampir ke swalayan dalam perjalanan pulang. Luangkan waktu anda untuk membayangkan ini. Tomat-tomat itu pecah dan berserakan di bagasi mobil, anda menutup pintunya dan tomat-tomat itu muncrat keluar. Bakmi bergelantungan di kaca spion, roti melompat ke luar dari radio mobil, pisang terinjak di lantai, botol saus berada di atas kepala anda.

Kini, ketika anda memasuki mobil untuk pulang dari tempat kerja dan ingin mengingat apa yang harus anda beli, anda hanya perlu melihat ke bagasi, dan yang lain-lainnya akan bermunculan kembali dalam bayangan anda.

Semakin aneh dan konyol imajinasi anda ini, semakin mudah untuk mengingatnya.

2. Teknik Kata Kunci

Metode mnemonik ini telah digunakan orang selama bertahun-tahun, terutama untuk mengingat kata-kata bahasa asing dan konsep abstrak. Metode ini adalah asosiasi lain yang mengaitkan secara verbal dan visual kata yang berlafal mirip dengan kata atau konsep yang harus diingat. Misalnya untuk mengingat kata prokasinasi (suka menunda-nunda mengerjakan tugas) kita mengasosiasikannya dengan kata porkas (undian olahraga) karena kata itu mudah kita ingat, jadi kita    coba mendekatkan prokas dengan porkas lalu hanya tinggal menambah kata inasi jadilah kita mengingat kata prokasinasi. Contoh lain, untuk mengingat arti kata hiperbola (suka berlebihan dalam menceritakan sesuatu), coba bayangkan seorang kiper yang tidak dapat menangkap bola yang melambung terlampau tinggi.

3. Teknik Kata Penghubung

Menghubungkan adalah proses mengaitkan atau mengasosiasikan satu kata dengan kata yang lain melalui sebuah aksi atau gambaran. Strategi ini biasa digunakan dengan sistem kata penanda untuk mengingatkan serangkaian informasi dalam urutan tertentu. Dengan strategi kata penanda yang telah diajarkan tadi, misalnya nomor telepon 438-0367 dapat diingat dengan dihubungkan dengan (4) roda mobil mogok ditarik oleh bemo beroda (3) sampai di sebuah sirkuit  balap (8) yang kosong (0). Bemo beroda (3) itu membawa telur setengah lusin (6) untuk makan selama semingu (7). Atau anda ingin mneyederhanakan proses mengingatnya dengan mengkombinasikan nomor dalam beberapa unit, sehingga nomor 1945-1965 dapat diingat dengan tahun kemerdekaan Indonesia yang coba dikudeta oleh PKI. Kunci dalam membuat hubungan adalah menggunakan imajinasi. Hubungan yang dibentuk tidak perlu logis atau realistis, yang penting hubungan itu memicu ingatan anda.

4. Akronim

Akronim adalah satu kata yang terbuat dari huruf pertama dari serangkaian kata. Salah satu akronim yang terkenal adalah NASA, badan ruang angkasa Amerika Serikat, singkatan dari National Aeronautics and Space Administration. Nama-nama organisaai sering dipendekkan dalam bentuk akronim, misalnya PSSI akronim dari persatuan sepakbola seluruh Indonesia. Akronim terkadang memasukkan huruf kedua (biasanya huruf vokal) agar singkatan lebih mudah terbaca seperti jabotabek (JAkarta, BOgor, TAngerang, BEKasi) tetapi akronim tidak harus selalu membentuk kata. Gunakan imajinasi anda jika harus mengingat lima hal yang harus anda lakukan saat pulang ke rumah (misalnya, bersih-bersih, mencuci, memasak, menelpon, dan membaca koran). Anda dapat memicu ingatan anda dengan membuat akronim BC-M2K

5. Akrostik (Jembatan Keledai)

Akrostik seperti akronim, juga mengggunakan huruf-huruf kunci untuk membuat konsep abstrak lebih konkret, sehingga mudah diingat. Namun, akrostik tidak selalu menggunkan huruf pertama dan tidak selalu menghasilkan singkatan dalam bentuk satu kata, informasi yang diingat dalam akrostik dapat berbentuk kalimat atau frase tertentu. Akrostik juga dikenal dengan nama “jembatan keledai” misalnya untuk mengingat urutan warna-warni pelangi digunakan akrostik mejikuhibiniu : merah, kuning, hijau, biru, nila, ungu. Contoh lain kita dapat mengingat huruf-huruf Qoloqolah dalam  pelajaran tajwid membaca alquran dengan membuat akronim “baju di toko” (ba, Jim, Dal, Tho, Qof).

Penutup

Ingatan merupakan suatu proses biologi, yakni informasi yang diberi kode, disimpan serta dipanggil kembali. Karena ingatan merupakan suatu proses, maka mungkin saja terjadi, proses tersebut terjadi secara baik, dan dapat pula terjadi proses tersebut mengalami gangguan sehingga berproses kurang optimal. Keluhan yang dikemukakan orang bahwa “saya adalah orang bodoh, tidak memiliki kemampuan, dan daya ingat saya lemah” tentunya sangat berbeda dengan kapasitas yang sesungguhnya kita miliki. Kita sebagai manusia memiliki otak yang memiliki kehebatan yang luar biasa bahkan melebihi computer. Akan tetapi terkadang kita tidak tahu bagaimana memanfaatkan kehebatan otak tersebut, terutama dalam mengingat sesuatu.

Kemampuan kita mengingat sesuatu sesungguhnya luar biasa, tetapi mungkin terdapat beberapa factor yang membuat proses itu terganggu. Factor yang mempengaruhi kemampuan kita dalam mengingat sesuatu adalah seberapa besar minat kita terhadap informasi yang mau diingat tersebut, kemudian tidak konsentrasi dalam mengingat, serta kondisi psikologis kita. Agar proses mengingat kita dapat berjalan dengan baik, maka kita harus memperhatikan factor-faktor tersebut.

Hal yang sangat penting harus kita perhatikan dalam mengingat sesuatu adalah menggunakan teknik yang dapat mempermudah kita  mengingat sesuatu, misalnya teknik mnemonik seperti teknik loci, kata kunci, akronim, akrostik, serta kata penghubung. Menggunaan teknik mnemonik dalam mengingat suatu informasi memiliki banyak keuntungan, baik waktu yang diperlukan untuk mengingat lebih singkat, serta ingatan tersebut akan tersimpan dalam ingatan jangka panjang kita. Membiasakan menggunakan teknik mnemonik dalam kehidupan kita sehari-hari mungkin akan membuat anda merasa heran dan ajaib, cobalah !

Referensi

  1. De Porter, Bobbi & Mike, Hernacki (Penerjemah Alwiyah Abdurrahman). 2000. Quantum Learning (terjemahan). Bandung : Kaifa.
  2. Jensen, Eric & Karen, Markowitz. (Penerjemah Lala Herawati Dharma). Otak Sejuta Gigabyte. Bandung : Kaifa.
  3. Rose, Colin. (penerjemah femmi Syahrani ). 1999. Accelerated Learning. Bandung : Kaifa
  4. Hermann, Douglas J (Penerjemah T. Zaini Dahlan). 1996. Super Memory. Jakarta : Pustaka Dellapratasa.
  5. Chernow, Fred B (Penerjemah Rina Buntaran ).2001. The Sharper Mind. Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Utama.
  6. Madden, Thomas L (Penerjemah Ivonne Suryana ). 2000. Fire Up Your Learning. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.

SETENGAH ISI SETENGAH KOSONG (Half Full – Hal Empty)


Kasih sayang adalah salah satu bentuk pengorbanan dalam hidup manusia. Salah satunya kasih sayang untuk saling berbagi. Berbagi merupakan topic yang tidak ada habis – habisnya untuk direnungkan. Perenungan itu berwujud sebagai implementasi tingkah laku manusia. Semakin banyak memberi, semkin tidak akan merasa kekurangan.

Namun saat ini banyak individu yang mau memberi untuk mencapai popularitas diri. Berbagi bukanlah merupakan bungkus yang tampak dari luar saja, melainkan sesuatu yang berasal dari dalam. Itulah sebabnya ketika seseorang berbagi dengan orang lain sebaiknya tidak diketahui oleh orang lain. Berbagi yang dilandasi oleh cinta yang tulus akan membuahkan keserupaan. Mereka yang saling berbagi akan memiliki kepekaan yang tinggi untuk memahami kebutuhan dan keinginan pasangan lainnya.

Kasih sayang berasal dari keluarga, seperti seorang ibu. Monumen keindahan kasih ibu dibangun diatas kecupan sayang, dekapan hangat dan cerita – cerita indah yang mengalir sejuk membentuk atmosfer kehangat dirumah maupun dikantor. Untaian doa yang dipanjatkan kepada sang pencipta akan jauh lebih banyak dibandingkan sekedar kasak – kusuk kesana kemari untuk mengatrol kedudukan sang suami. Begitu juga dengan Ayah. Ayah adalah kepala rumah tangga untuk ibu ( istrinya ) dan sebagai Tuhan bagi anak – anaknya. Bagi ayah bekerja tidak akan memberikan investasi lebih permanent jika dibandingkan dengan memberikan waktu yang cukup untuk anak dan keluarga.

Dalam wujud kasih sayang bisa juga berupa hukuman yang memang merupakan salah satu alat yang ampuh untuk menegakkan disiplin seseorang, baik dilingkungan keluarga maupun perusahaan. Pemberian hukuman seyogianya tidak mengamputasi motivasi seseorang melakukan yang terbaik bagi dirinya sendiri, keluarga maupun perusahaan. Di sinilah keteladanan dimulai. Lebih jauh dapat dikatakan bahwa aturan dibuat untuk semua, diberlakukan pada semua lapisan, dan konsekuensi pelanggaran aturan juga diterima oleh semua tanpa memandang jabatan, senioritas maupun popularitas, serta kekayaan.

Hukuman diberlakukan dimana saja baik diperusahaan, sekolah, perintahan, sampai dirumah. Rumah adalah tempat dimana pertama kali kita mengenal arti kasih sayang, tempat tinggal yang mempertemukan seluruh anggota keluarga yang penuh kehangatan. Bagi seorang anak, rumah merupakan jenjang pendidikan pertama sebelum menapaki pendidikan formal dan masyarakat, dimana kedua orangtuanya menjadi guru terbaiknya. Sedangkan bagi orang tua, rumah merupakan laboratorium untuk melatih sikap mental yang benar dalam memahami hubungan antar manusia. Bahkan, beberapa ahli melihat, rumah merupakan leadership training center bagi seorang pemimpin, dengan asumsi bagaimana mungkin seseorang bias memimpin sebuah organisasi dengan baik jika rumahnya sendiri sulit dipimpin. John C. Maxwell, dengan indahnya pernah berkata, “ Yang jelas, ada koreksi antara sukses keluarga dan sukses pribadi “.Berada dirumah memang bukan segala – segalanya, namun penting.

Kehangatan rumah, yang di dalamnya tebentuk jalinan komunikasi harmonis dan saling memperhatikan, akan memperkuat setiap individu yang ada di dalamnya menghadapi sejumlah tantangan di luar. Ketika suatu saat kita ditanya, apa yang paling membuat kebahagian manusia saat ini. Mungkin jawaban yang paling tepat adalahdengan memberi kebahagian bagi orang lain. Memberi memang lebih indah daripada menerima.

Tidak selamanya hidup ini stabil, ada saatnya kita mengalami goncangan hidup. Jabatan, kekayaan, dan fasilitas yang dimiliki saat ini merupakan “ baju “ yang bias dilepas setiap saat. Namun, kebahagian yang diperoleh melalui memberi dengan tulus adalah sesuatu yang abadi. Dalam hidup ini kekuatan cinta kasih adalah “ mukjizat “. Mukjizat dan pertolongan Sang Khalik, terkadang datang secara tidak terduga, namun selalu tepat, tidak pernah terlalu cepat dan tidak pernah datang terlambat. Manusialah yang terkadang mempersepsikannya berbeda – beda.

Keserakahan, cinta akan uang, cinta akan kekuasaan maupun kehausan akan seks, inilah yang membuat benih – benih cinta kasih tersebut sulit tumbuh dalam wujud tingkah laku.Cintah kasih, indentik dengan pengorbanan dan sentuhan yang sungguh – sungguh dari seseorang terhadap orang lain. Tanpa pengorbanan dan ketulusan untuk rela memberi tanpa pamrih, cinta kasih menjadi bahasa yang tidak memiliki makna apa –apa. Lalu dimanakah kekuatan cinta itu? Kekuatan dahsyat tersebut dapat dirasakan ketika kita mengasihi dan mencintai diri kita sendiri. Buah tingkah laku sebagai wujud cinta kasih seperti ini akan terasa lebih manis, karena cinta kasih yang disalurkan sudah menjadi wujud ungkapan syukur atas kasih sayang Ilahi yang telah diterima selama ini.

Keindahan hidup dapat kita rasakan manakala kita lebih banyak memberi daripada sekedar menerima. Terkadang tindakan memberi yang terbaik kepada orang lain terkesan merugikan diri sendiri, namun kebahagian yang diperoleh sebagai dampak dari memberi inilah yang tidak ternilai harganya. Hati yang mau memberi dimulai dari hati yang terbuka untuk berempati kepada orang lain yang memerlukan uluran kasih. Hati yang tergerak untuk berempati kepada orang lain adalah hati yang telah digerakan oleh ucapan syukur atas apa yang telah terima selama ini dalam kehidupannya, baik itu kesehatan, jabatan, maupun kecukupan lainnya. Sesunguhnya, memberi tidak selalu dalam bentuk uang dan barang. Senyuman yang tulus, sapaan yang menghibur dan menguatkan, telinga yang mau mendengarkan, uluran atau pelakuan hangat yang meneguhkan, serta bimbingan yang proposional, merupakan bagian dari uluran kasih untuk memberi kepada orang lain. Sukses kita dalam menjalani kehidupan ini bukan dari pada apa yang sedang dan akan kita raih, melainkan dari seberapa banyak yang sudah kita berikan untuk sesama.

%d blogger menyukai ini: