fatherSeperti kebanyakan orang tua, mereka ingin memperlakukan anak mereka dengan adil, dengan sabar, dan dengan rasa hormat. Mereka tahu bahwa dunia menghadapkan anak-anak dengan banyak tantangan, dan mereka ingin mendampingi anak-anak mereka, memberi ilham dan dukungan. Mereka ingin mengajarkan anak mereka bagaimana menangani masalah secara efektif dan ingin menjalin hubungan yang kuat dan sehat.

Para orang tua yang gagal mengajarkan kecerdasan emosional kepada anak-anak mereka itu, peneliti telah mengidentifikasinya menjadi tiga tipe :

  1. Orangtua yang mengabaikan, yang tidak menghiraukan, menganggap sepi, atau meremehkan emosi-emosi negatif anak mereka.
  2. Orangtua yang tidak menyetujui, yang bersifat krisi terhadap ungkapan perasaan-perasaan negative anak mereka dan barangkali memarahi atau menghukum mereka karena mengungkapkan emosinya,
  3. Orangtua Laissez-Faire, yang menerima emosinya anak mereka dan berempati dengan mereka, tetapi tidak memberikan bimbingan atau menentukan batas-batas pada tingkah laku anak mereka.

Proses pelayihan emosi yang ditemukan para peneliti dalam kajian-kajian terhadap interaksi-interaksi yang sukses antara orangtua dengan anak. Proses tersebut biasanya terjadi dalam lima langkah. Orangtua :

  1. Menyadari emosi anaknya,
  2. Mengakui emosi itu sebgai peluang untuk kedekatan dan mengajar,
  3. Mendengarkan dengan penuh empati dan meneguhkan perasaan anak tersebut,
  4. Menolong anaknya menemukan kata-kata untuk memberi nama emosi yang sedang didalaminya, dan
  5. Menentukan batas-batas sambil membantu anak memecahkan masalah yang dihadapi.

Pelatihan emosi membutuhkan keterlibatan dan kesabaran yang cukup besar. Seandainya kita ingin menyaksikan anak-anak kita mengatasi perasaan-perasaan, menangani stres, dan membina hubugan-hubungan sehat, kita tidak akan menutup diri atau mengabaikan ungkapan-ungkapan perasaan negatif, kita berhubungan dengan anak kita dan memberi bimbingan.

Meskipun kakek-nenek, guru, dan orang dewasa lainnya dapat berfungsi sebagai pelatih emosi dalam kehidupan seorang anak, sebagai orangtua, kita berada dalam posisi yang terbaik untuk tugas itu.

Hasil-hasil kajian tindak lanjut ini memperlihatkan kepada kami bahwa anak-anak dengan orangtua yang melatih emosi itu menjadi lebih baik dalam bidang-bidang unjuk kerja akademis, keterampilan bergaul, kesejahteraan emosional, dan kesehatan jasmaniah. Bahkan sewaktu menguji IQ-nya, perolehan matematika dan mambacanya lebih bagus.

Pengalaman itu menolong mereka untuk menanggapi satu sama lain dengan cara yang cerdas secara emosional. Langkah pertama yang diambil orangtua kea rah mendidik anak-anak yang secara emosional cerdas adalah memahami gaya mereka sendiri dalam menghadapi emosi dan bagaimana hal itu mempengaruhi anak-anak mereka.

Menilai Gaya Kita Sebagai Orangtua

Banyak keluarga mempunyai falsafah campur aduk tentang emosi, artinya sikap mereka terhadap ungkapan emosional barangkali berbeda-beda tergantung pada emosi yang diungkapkan. Orangtua barangkali berpendapat, misalnya, bahwa boleh-boleh saja kadang-kadang merasa sedih, tetapi ungkapan-ungkapan amarah itu dianggap tidak pantas atau berbahaya. Sebaliknya, mereka boleh jadi sangat menghargai amarah dalam diri anak mereka karena mereka melihatnya sebagai sikap tegas, tetapi mereka menganggap rasa takut atau rasa sedih sebagai pengecut atau kekanak-kanakan. Selain itu, masing-masing keluarga menerapkan pedoman yang berbeda-beda terhadap anggota-anggota keluarga.

Ada 4 gaya sebagai orangtua :

  1. Orangtua yang mengabaikan, akibat terhadap anak : mereka belajar bahwa perasaan-perasaan mereka itu keliru, tidak tepat, atau tidak sah.
  2. Orangtua yang tidak menyetujui, akibat terhadap anak : sama dengan gaya orangtua yang mengabaikan.
  3. Orangtua yang Laissez-Faire, akibatnya : mereka tidak belajar mengatur emosi mereka, mereka menghadapi kesulitan berkonsentrasi, menjalin persahabatan, bergaul dengan anak lain.
  4. Orangtua yang pelatih emosi, akibatnya : mereka belajar mempercayai perasaan-perasaan mereka, mengatur emosi-emosi mereka sendiri, dan menyelesaikan masalah-masalahnya. Mereka mempunyai harga diri yang tinggi, belajar dengan baik, dan bergaul dengan orang lain secara baik-baik.

Sifat orangtua yang mengabaikan, lama kelamaan mulai menganggap semua ungkapan kesedihan atau amarah anak-anak mereka sebagai tuntutan yang mustahil. Karena merasa frustasi atau dimanfaatkan, orangtua –orangtua ini bereaksi dengan meremehkan atau memperkecil kesedihan anak-anak mereka. Mereka mencoba memperkecil permasalahannya, membungkusnya, dan membuangnya sehingga dapat dilupakan.

Sebagai anak-anak, semacam orangtua seperti ini hanya mendapat sedikit bantuan sewaktu belajar mengatur emosi mereka sendiri. Oleh karena itu, sebagai orang dewasa, ketika mereka merasa sedih, mereka khawatir bahwa mereka akan tergelincir masuk ke dalam depresi yang tiada akhir. Atau, mereka merasa marah, mereka takut bahwa mereka akan menjadi marah besar dan melukai seseorang.

Sifat orangtua yang tidak menyetujui hampir sama dengan orangtua yang mengabaikan dengan berberapa perbedaan :secara mencolok orangtua tersebut kritis dan tidak tisak berempati saat mereka menggambarkan pengalaman-pengalaman emosional anaknya. Mereka bukan sekedar mengabaikan, menyangkal, atau meremehkan emosi-emosi negatif anaknya, mereka tidak menyetujui. Oleh karena itu, anak-anak mereka sering kali dimarahi, ditertibkan, atau dihukum karena mengungkapkan kesedihan, amarah, dan ketakutan.

Orangtua Laissez-Faire adalah orangtua yang penuh dengan empati bagi anak-anak mereka dan mereka memberitahukan kepada anak-anak itu bahwa apa pun yang mereka alami, ayah dan ibu akan memperbolehkannya. Masalahnya adalah, orangtua ini sering kali cenderung tidak terampil dan tidak bersedia memberikan bimbingan kepada anak-anak mereka tentang bagaimana cara mengatasi emosi-emosi mereka.

Orangtua pelatih berfungsi sebagai pemandu anak-anak mereka menempuh dunia emosi. Kajian-kajiannya memperlihatkan bahwa orangtua pelatih emosi mempunyai kesadaran yang kuat akan emosi-emosi mereka sendiri maupun emosi-emosi yang mereka kasihi.

Lima Langkah Penting Untuk Melatih Emosi

Langkah no. 1 menyadari emosi-emosi anak

Orangtua yang sadar terhadap emosi-emosi mereka sendiri dapat menggunakan kepekaan mereka untuk menyelaraskan diri dengan perasaan-perasaan anak mereka, tanpa memperhatikan betapa halus atau hebatnya. Namun, menjadi seorang yang peka dan sadar secara emosional bukan berarti kita selalu merasa mudah memahami perasaan-perasaan anak. Sering kali anak-anak mengungkapkan emosi mereka secara tidak langsung dan dengan cara membingungkan bagi orang dewasa. Bagaimanapun, jika kita mendengarkan secara seksama dan dengan hati yang terbuka, kita dapat memecahkan isyarat pesan yang secara tidak sadar tersembunyi oleh anak-anak dalam pergaulan mereka, permainan mereka, tingkah laku sehari-hari mereka.

Seandainya kita menduga bahwa anak sedang merasa sedih, marah, atau takut, ada baiknya mencoba meletakkan diri sendiri dalam posisi mereka, untuk melihat dunia dari sudut pandang mereka. Dan setiap kali kita merasa bahwa hati kita berpihak pada anak kita, maka kita tahu kita sedang merasakan apa yang dirasakan anak itu, kita sedang mengalami empati, yang merupakan landasan pelatihan emosi.

Langkah no. 2 mengakui emosi sebagai peluang untuk kedekatan dan mengajar

Bagi banyak orangtua, mengenali emosi negatif anak-anak mereka sebagai peluang untuk menjalin ikatan dan mengajar muncul sebagai suatu kelegaan, suatu pembebasan, suatu pengalaman besar “ini dia”. Menangani perasaan-perasaan yang rendah intensitasnya sebelum perasaan-perasaan itu meningkat memberikan pula suatu peluang kepada keluarga untuk melatih keterampilan mendengarkan dan menyelesaikan masalah sementara taruhannya masih kecil. Bila kita mengungkapkan minat dan keprihatinan terhadap mainan anak yang rusak atau ada goresan kecil, pengalaman itu merupakan batu-batu pembangun. Anak kita belajar kalau kita adalah sekutunya dan kita berdua memikirkan cara berkerja sama.

Langkah no. 3 mendengarkan dengan empati dan meneguhkan perasaan anak

Sewaktu mendengarkan anak pada saat-saat emosional, sadarlah bahwa menyampaikan pengamatan-pengamatan sederhana biasanya jauh lebih bermanfaat daripada mengajukan pertanyaan-pertanyaan menyelidik. Sebagai seorang anak kecil, mereka tidak memiliki keunggulan (atau kerugian) mawas diri bertahun-tahun, jadi barangkali mereka tidak siap memberikan jawabannya. Hindarilah pertanyaan-pertanyaan yang sudah diketahui jawabannya.

Langkah no. 4 menolong anak memberi nama emosi dengan kata-kata

Memberi nama emosi berjalan berdampingan dengan empati. Oleh karena itu, bagi para orangtua bantulah anak-anak menemukan kata-kata untuk melukiskan apa yang sedang mereka rasakan. Bukan berarti memberitahu anak-anak bagaimana seharusnya mereka merasa. Ini berarti membantu mereka menyusun kosakata yang dapat mereka gunakan untuk mengungkapkan emosi mereka. Orangtua dapat membantu dalam suatu situasi dengan membimbing anak menjajaki rangkaian emosinya, dan dengan meyakinkannya bahwa sering kali wajar-wajar saja merasakan dua perasaan sekaligus.

Langkah no. 5 menentukan batas-batas sambil membantu anak memecahkan masalah

Keluarga-keluarga lebih baik menggunakan metode-metode mematok batas sehingga memungkin anak-anak untuk tetap mempertahankan rasa harga diri, martabat diri, dan kekuasaannya. Jika anak-anak diberitahukan aturan-aturannya dan pengendalian diri, mereka cenderung tidak nakal. Apabila anak-anak memilih suatu pemecahan terhadap sebuah masalah yang tidak berhasil, tolonglah mereka menganalisis mengapa hal itu gagal. Kemudian kita dapat memecahkan itu dengan cara baru.

STRATEGI MELATIH EMOSI

Hindari anak kita dari kritik yang berlebihan, komentar yang menghina, atau mengolok-olok. Jika orangtua melakukan hal tersebut anak mereka tidak akan mempercayai orangtuanya. Gunakan “anjang-anjang” dan pujian untuk melatih anak. Abaikan “agenda mengasuh anak”. Lalu ciptakan sebuah denah mental tentang kehidupan sehari-hari. Jangan “berpihak kepada musuh”. Jangan mencoba memaksakan pemecahan orantua dengan anak. Bagilah mimpi-mimpi dan khayalan anak. Bersikap jujur pada anak. Bacalah buku bersama-sama. Bersabarlah dengan prosesnya. Memahami basis kekuasaan sebagai orangtua. Percayalah pada kodrat baik perkembangan manusia.

Semua itu tidak tepat apabila orangtua tidak memiliki waktu yang banyak. Apabila orangtua terlalu marah dan terlalu lelah sehingga latihan emosi tidak berguna. Apabila harus menangani kenakalan berat. Apabila anak “berpura-pura” mengalami emosi untuk menipu.

PERKAWINAN, PERCERAIAN, DAN KESEHATAN EMOSIONAL ANAK

Tetap bersama-sama dalam sebuah perkawinan yang bermasalah dan bercerai dapat sama-sama memiliki pengaruh buruk bagi anak-anak. Karena secara tidak langsung hal itu membuat psikis anak terganggu.

Hal itu dapat dikurangi dengan beberapa metode. Yang pertama melatih emosi dalam perkawinan orangtua. Hindarilah empat pelari estafet yang menghancurkan. Pelari No. 1 kecaman, No.2 penghinaan, No. 3 sikap bertahan, No.4 diam seribu bahasa. Mengelola konflik perkawinan.

PERAN PENTING SANG AYAH

Terlibatlah dalam perawatan anak sejak kehamilan. Tetaplah peka terhadap kebutuhan sehari-hari anak sewaktu tumbuh. Usakanlah keseimbangan antara kehidupan kerja dengan kehidupan keluarga. Tetaplah terlibat dalam kehidupan anak tanpa mengingat status pernikahan. Ingatlah bahwa dengan mendengarkan secara penuh empati, dengan menolong anak memberi label pada perasaan mereka, dan membimbing mereka dalam cara menangani amarah dan kesedihan mereka, para ayah dapat menjadi semakin dekat dengan anak mereka dalam saat-saat krisis emosional.

PELATIHAN EMOSI SEWAKTU ANAK TUMBUH

Saat bayi kurang lebih tiga tahun dimana bayi berminat dalam interaksi social tatap muka. Bersemangatlah dan gunakanlah perasaan bila orangtua bermain dengan anaknya, dengan mengulangi ungkapan-ungkapan aneh dan tindakan-tindakan yang lembut dan berirama. Jika itu berhasil, bayi akan belajar menyampaikan rasa senangnya dengan tersenyum, tertawa terkekeh, menendang-nendang kegirangan, dan berteriak-teriak. Tanggapan semacam itu mendorong orangtua untuk menjadi lebih suka bermain, sambil menciptakan suatu lingkaran interaksi yang penuh kasih, penuh suka cita, dan bergerak ke atas, yang lebih lanjut memperkuat ikatan emosional antara anak bayi dengan orangtuanya.

Umur enam sampai delapan bulan merupakan penjajakan luarbiasa bagi bayi, suatu masa saat mereka menemukan dunia benda-benda, manusia-manusia, dan tempat-tempat. Secara serentak, mereka juga menemukan cara-cara baru untuk mengungkapkan dan menyampaikan perasaan-perasaan seperti  gembira, rasa ingin tahu, rasa takut, dan kecewa dengan dunia di sekitar mereka. Kesadaran yang mekar semacam itu berlanjut sampai membuka peluang-peluang baru untuk pelatihan emosi.

Umur Sembilan sampai dua belas bulan merupaka periode di mana bayi mulai memahami bahwa manusi dapat membagi gagasan-gagasan dan emosi-emosi mereka satu sama lain. Pada umur Sembilan bulan, bayi mulai memahami bahwa orangtuanya tahu perasaan hatinya.

Masa satu atau dua tahun merupakan saat yang menyenangkan dan menggairahkan sewaktu anak mengembangkan makna tentang dirinya sendiri dan mulai menajajki kemandiriannya. Tetapi, ada alasan yang baik bahwa periode ini pun diberi nama dua tahun yang mengerikan. Inilah saatnya anak-anak menjadi jauh lebih menonjol diri dan untuk pertama kalinya, mereka membangkang.

Terkadang umur dua sampai tiga tahun, anak-anak mulai mewujudkan tingkah laku yang mereka amati terlebih dahulu pada anggota-anggota keluarga lainnya. Kemampuan si anak untuk menyimpan ingatan tentang tindakan-tindakan dan peristiwa-peristiwa di benaknya dan kemudian mengambilnya kembali untuk ditirukan di kemudian hari.

Masa kanak-kanak awal (umur empat sampai tujuh tahun). Pada umur empat tahun, anak-anak lazimnya sudah keluar dan pergi ke mana-mana, bertemu teman baru, menghabiskan waktu dalam berbagai macam lingkungan.

Permainan khayalan digemari saat periode ini mungkin ada kaitannya dengan manfaatnya untuk menolong anak-anak mengatasi sejumlah besar rasa cemas yang cenderung memuncak pada awal taman kanak-kanak. Faktor dasar ketakutan adalah rasa takut akan ketidakberdayaan, takut ditinggalkan, takut akan kegelapan, takut akan mimpi-mimpi buruk, rasa takut akan pertengkaran orangtua, takut mati.

Periode pertengahan usia anak-anak (umur delapan sampai dua belas tahun) ini, anak-anak mulai berhubungan dengan suatu kelompok sosial yang lebih luas dan memahami pengaruh sosial. Mereka mungkin menjadi orang yang masuk atau keluar diantara rekan-rekan sebayanya. Pada waktu yang sama, anak-anak mulai tumbuh secara kognitif, dengan mempelajari kekuatan intelek atas emosi.

Karena semakin besar kesadarab anak terhadap pengaruh rekan sebayanya, mungkin kita mulai membedakan salah satu motivasinya yang utama dalam hidupnya adalah, bagaimanapun, menghindari rasa malu. Anak-anak seusia ini perlu merasa dekat secara emosional dengan orangtua mereka dan mereka membutuhkan bimbingan penuh kasih saying yang ditimbulkan oleh kedekatan tersebut.

Masa remaja merupakan periode yang ditandai oleh keprihatinan besar terhadap pertanyaan-pertanyaan identitas : Siapakah aku? Aku ini sedang menjadi apa? Aku ini harus menjadi apa? Oleh karena itu, jangan terperanjat bila anak tampaknya menjadi benar-benar terserap pada dirinya sendiri pada salah satu tahap di masa remaja itu.

Inilah beberapa nasihat dari seorang ahli psikologi :

Terimalah bahwa remaja merupakan masa bagi anak-anak untuk memisahkan diri dari orangtua mereka. Tunjukkanlah rasa hormat kepada anak kita yang sudah remaja. Doronglah pengambilan keputusan secara mandiri sementara tetap menjadi pelatih emosi bagi anak.

Kita harus awas terhadap apa yang terjadi dalam kehidupan anak. Terimalah dan teguhkanlah pengalaman-pengalaman emosional anak. Apabial timbul masalah, dengarkanlah dan dengarkanlah dengan penuh empati, tanpa mengadili. Dan jadilah sekutu bila ia datang kepada kita untuk minta pertolongan akan suatu masalah. Meskipun langkah-langkah ini sederhana, sekarang kita tahu bahwa langkah-angkah itu merupakan basis dukungan emosional seumur hidup antara orangtua dengan anak.

Sumber :John Gottman,Ph. D. & Joan Declaire Kiat-Kiat Membesarkan Anak Yang Memiliki Kecerdesan Emosional Pt. Gramedia Pustaka Utama: 1997

 

Iklan